Waspadalah, 15% makanan takjil mengandung zat berbahaya

Senin, 21 Juli 2014 | 00:21 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Roy Sparringa menyebut 15% makanan takjil di Indonesia tak memenuhi syarat. Pasalnya, makanan tersebut mengandung zat-zat berbahaya.

"Hasil pengawasan pangan takjil secara nasional berdasarkan pengawasan seluruh Balai POM di Indonesia hingga 16 Juli 2014, menunjukkan sekitar 15% tidak memenuhi syarat terhadap pangan takjil yg dicurigai (1.500 sampel)," kata Roy dalam keterangan tertulisnya, Minggu (20/7/2014).

Ribuan makanan yang dijadikan sample itu antara lain bakso, jelly, agar-agar, cendol, bubur ketan hitam, kacang hijau, kolang-kaling, dan mie basah. Sirup, tahu, lontong, dan pempek pun termasuk ke dalamnya.

"Ada juga kerupuk, keripik, sambal plecing, ikan goreng, dan sejenisnya," kata Roy.

Untuk menghindari makanan berisiko seperti itu, Roy pun memberikan tipsnya. ""Hindari makanan berwarna mencolok, (seperti) makanan berbahan mie basah. Perlu diwaspadai makanan dari bahan tahu, ikan, bakso, serta kerupuk," kata dia.

Seperti yang diketahui, makanan yang berwarna mencolok biasanya mengandung pewarna makanan berbahaya, seperti rhodamin-B. Dalam konsentrat tinggi, rhodamin B bisa merusak hati. Sementara itu, zat berbahaya lainnya, seperti formalin, juga terdapat dalam makanan seperti bakso dan tahu.

Roy menekankan bahwa tak semua makanan yang disebutnya mengandung bahan berbahaya. "Sekitar 15 % positif," kata Roy. kbc11

Bagikan artikel ini: