Transformasi bisnis, Pos Indonesia lis produk kargo pos ritel darat

Rabu, 02 Agustus 2017 | 14:04 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: PT Pos Indonesia (Persero) kembali melakukan terobosan dengan meluncurkan produk kargo pos ritel darat. Produk terbaru ini kian menunjukkan komitmen perusahaan kurir terbesar di Indonesia itu dalam melakukan transformasi bisnis.

"Kami ingin biaya logistik lebih efesien supaya masyakat bisa mendapat harga kompetitif. Inilah maksud layanan kargo pos darat," ungkap Direktur Integrasi Logistik PT Pos Indonesia, Barkah Hadimoeljono usai peluncuran di Kantor Pos ibukota Jakarta, Selasa (1/8/2017).

Selain di Jakarta, peluncuran kargo pos ritel darat juga berlangsung di kantor pos Surabaya Utara Jawa Timur.

Untuk tahap awal Kargo Pos akan menyasar 20 kantor pos di Jabotabek, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur dengan target dapat memenuhi kebutuhan masyarakat dan pelaku bisnis yang akan mengirimkan barang atau produk ritel lainnya dalam partai besar atau bulky.

"Ke depannya tentu kami akan kembangkan lagi ke daerah lainnya," kata Barkah.

Menurutnya dengan tagline "Murah-Mudah-Terpercaya" dan didukung jaringan 4.800 Kantor Pos ditambah 24.500 titik layanan dalam bentuk kantor pos serta 49.000 agen pos, pihaknya optimis layanan kargo pos akan minati konsumen dan menjadi pilihan utama konsumen.

"Proses bisnis kargo pos ini kami rancang secara efesien sehingga tarif yang dikenakan sangat murah dibandingkan dengan produk sejenis. Kami juga memberikan Kemudahan kepada pelanggan dengan adanya layanan pick up service dan delivery dan juga seluruh kiriman kargo pos menggunakan aplikasi sehingga dapat dilacak keberadaannya. Sebagai perusahaan milik negara Pos berkomitmen untuk memenuhi service level agreement dengan menjamin keutuhan, keamanan dan ketepatan tujuan kiriman kargo pos," urai Barkah.

Layanan kargo pos akan dilakukan uji coba secara bertahap hingga Juli 2018 dengan berat kiriman minimal 30 kilogram hingga 250 kilogram dilengkapi dengan layanan pick-up service, packaging dan asuransi.

"Kami akan terus pantau dan evaluasi. Targetnya hingga akhir tahun dapat menjangkau seluruh pulau Jawa. Dua bulan pertama pada tahap awal masih di prioritaskan penyiapan kapasitas operasi dan perluasan jaringan di Jawa," jelasnya.

Ditanya soal target pemasukan, Barkah mengatakan untuk tahap awal produk ini akan konsentrasi untuk membentuk jaringan terlebih dulu. kbc10

Bagikan artikel ini: