Tujuh bulan, REI klaim bangun 94 ribu unit rumah subsidi

Selasa, 29 Agustus 2017 | 08:59 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Persatuan Perusahaan Realestat Indonesia (REI) mencatatkan capaian pembangunan rumah subsidi untuk masyarakat berpenghasilan rendah atau MBR sebanyak 94.000 unit dari target 210.000 unit.

Capaian tersebut termasuk 14.000 unit rumah susun sederhana sewa atau rusunawa yang dibangun DPD REI Jakarta.

Ketua Umum DPP REI Soelaeman Soemawinata mengatakan pihaknya masih optimis hingga akhir tahun dapat tercapai sesuai target yang dicanangkan. Pasalnya, pengembang di tiap daerah terus mengebut pembangunan hunian subsidinya.

"Saya sudah mengunjungi secara langsung 11 DPD termasuk di Vila Kencana Cikarang. Hal itu untuk mendengar langsung kendala yang dihadapi para pengembang," katanya, Senin (28/8/2017).

Eman, sapaan akrab Soelaeman, memastikan REI masih berupaya menjadi garda terdepan dalam membangun rumah rakyat. Namun, pihaknya menyadari sebagai garda depan harus tetap disokong oleh tim-tim hebat dibelakangnya.

Pasalnya, jika hanya berjalan sendiri pasukan depan hanya akan mati ditembaki serangan-serangan yang datang. Serangan tersebut antara lain KPR lambat, suku bunga kredit konstruksi yang tinggi, perizinan mahal, dan lainnya.

"Jadi kalau kita para pengembang ini tumbang siapa yang akan melanjutkan pembangunan ini? Maka dari itu saya akan terus pantau dan melakukan maping persoalan apa saja yang menjadi prioritas harus diselesaikan," ujarnya.

Sementara terkait penerapan SLF yang akan diterapkan pada pembangunan rumah MBR pihaknya akan tetap mendukung. Asal tetap dalam koridor internal pengembang, seperti kualitas bangunan dan tes air.

Namun, jika sudah pada persoalan pasokan air bersih, listrik, dan infrastruktur dasar lainnya sebaiknya tetap dibedakan. Sebab, pengembang tidak bertanggungjawab menyediakannya. kbc10

Bagikan artikel ini: