Maskapai mana yang paling tepat waktu? Ini daftarnya

Jum'at, 02 Februari 2018 | 21:26 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Kementerian Perhubungan (Kemenhub) merilis lima maskapai Indonesia paling tepat waktu (on time performance/OTP). Kelima maskapai itu memiliki ketepatan waktu rata-rata di atas 85 persen dalam kurun waktu sepanjang 2017.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub Agus Santoso menyatakan, maskapai yang paling tepat waktu adalah NAM Air yang mencatatkan OTP 92,62 persen dengan jumlah penerbangan tepat waktu sebanyak 29.832 penerbangan.

Sementara, empat maskapai lain adalah Batik Air (88,66 persen), Garuda Indonesia (88,53 persen), Sriwijaya Air (88,69 persen) dan Citilink (88,33 persen).

"Angka OTP tersebut cukup tinggi dan memenuhi target minimum yang telah dicanangkan bersama. Namun bagi Garuda Indonesia yang selama ini menjuarai OTP, posisinya tergeser dikarenakan ada gangguan schedulling crew atau penjadwalan ulang kru yang sempat berlarut-larut," ujarnya, Jumat (2/2/2018).

Menurut Agus, hasil tersebut menunjukkan tingkat pelayanan maskapai kepada penumpang ikut meningkat. Ia menambahkan, pelayanan yang meningkat juga bisa meningkatkan kepercayaan penumpang terhadap maskapai yang bersangkutan sehingga bisnis penerbangannya juga akan berdampak positif.

"Ketepatan waktu adalah salah satu pelayanan kepada penumpang yang sangat penting karena penumpang pesawat sejatinya membeli waktu penerbangan, selain membeli rute yang dibutuhkan. Dengan waktu penerbangan yang on time, penumpang bisa menjalankan jadwal kegiatannya dengan tepat waktu juga," ujarnya.

Menurutnya, masalah ketepatan waktu penerbangan memang bukan domain maskapai saja. Ada pihak lain yang berperan seperti cuaca, kelaikan teknis, bandar udara, pengelola navigasi, penanganan di darat dan bahkan penumpang pesawat.

"Untuk itu kami selaku regulator mengucapkan terima kasih atas kerja sama dan kerja keras selama ini," katanya.

Direktorat Angkutan Udara Ditjen Perhubungan Udara melaporkan jumlah penerbangan rute domestik maskapai nasional pada periode Januari hingga Desember 2017 berjumlah 828.608 penerbangan, meningkat 8,5 persen dibanding tahun 2016 yang berjumlah 763.522 penerbangan.

Sementara itu tingkat OTP maskapai penerbangan pada tahun 2017 tersebut mencapai 80,14 persen atau 664.024 penerbangan tepat waktu dari total 828.609 penerbangan yang dilakukan.

Persentase tersebut turun sekitar 2,5 persen dibanding tahun 2016 di mana OTP tahun 2016 mencapai 82,67 persen atau 631.216 penerbangan dari total 763.522 penerbangan.

Dari laporan tersebut juga dicatat ada keterlambatan penerbangan (delay) tahun 2017 yang mencapai 159.153 penerbangan atau 19,21 persen, serta pembatalan (cancelled) penerbangan mencapai 5.432 penerbangan atau 0,66 persen dari total penerbangan domestik.

Penyebab keterlambatan dan pembatalan pada 2017 masih didominasi oleh faktor nonteknis operasional (terkait dengan maskapai penerbangan) yaitu 9,67 persen atau 80.094 penerbangan.

Kemudian disusul oleh faktor teknis operasional (terkait dengan bandar udara) sebesar 6,43 persen atau 53.250 penerbangan, faktor lain 1,68 persen (13.931 penerbangan) dan faktor cuaca 1,43 persen (11.879 penerbangan).

Berikut daftar lengkap OTP maskapai berjadwal dan jumlah penerbangannya:

  1. NAM Air: 92,62 persen, total penerbangan 32.209 dan penerbangan tepat waktu 29.832 penerbangan.
  2. Sriwijaya Air: 88,69 persen, total penerbangan 67.673 dan penerbangan tepat waktu 60.017 penerbangan.
  3. Batik Air: 88,66 persen, total penerbangan 84.900 dan penerbangan tepat waktu 75.270 penerbangan.
  4. Garuda Indonesia: 88,53 persen, total penerbangan 200.918 dan penerbangan tepat waktu 177.875 penerbangan.
  5. Citilink: 88,33 persen, total penerbangan 84.808 dan penerbangan tepat waktu 74.912 penerbangan.
  6. TransNusa: 71,36 persen, total penerbangan 737 dan penerbangan tepat waktu 526 penerbangan.
  7. Lion Mentari: 71,32 persen, total penerbangan 196.932 dan penerbangan tepat waktu 140.459 penerbangan.
  8. Wings Air: 65,47 persen, total penerbangan 108.278 dan penerbangan tepat waktu 70.888 penerbangan.
  9. Indonesia AirAsia Extra: 77,42 persen, total penerbangan 7.747 dan penerbangan tepat waktu 5.998 penerbangan.
  10. Indonesia AirAsia: 75,94 persen, total penerbangan 7.378 dan penerbangan tepat waktu 5.603 penerbangan.
  11. Travel Express: 74,40 persen, total penerbangan 9.287 dan penerbangan tepat waktu 6.909 penerbangan.
  12. Susi Air: 72,65 persen, total penerbangan 6.781 dan penerbangan tepat waktu 4.926 penerbangan.
  13. Kalstar Aviation: (berhenti operasi per 30 September 2017) 58,10 persen, total penerbangan 12.177 dan penerbangan tepat waktu 7.075 penerbangan.
  14. Trigana Air: 42,49 persen, total penerbangan 8.784 dan penerbangan tepat waktu 3.732 penerbangan.

kbc10

Bagikan artikel ini: