Pakai teknologi ini, Bakrie Groupsiap bangun rumah murah lebih cepat

Rabu, 18 April 2018 | 08:15 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Bakrie Group melalui anak perusahaannya yakni  PT Bakrie & Brothers Tbk. (BNBR) dan PT. Bakrie Building Industries (BBI) menyatakan siap mendukung Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dalam Program Satu Juta Rumah.

Direktur Keuangan PT Bakrie & Brothers Tbk. (BNBR) Amri Aswono Putro mengatakan, pihaknya akan menerapkan teknologi Prefab yang dimiliki Bakrie Group dan diharapkan mampu mempercepat proses pembangunan rumah, sehingga target pembangunan satu juta rumah dapat lebih cepat tercapai.

"Kami (Bakrie Group-red) sangat mendukung Program Satu Juta Rumah yang dilaksanakan oleh pemerintah. Oleh karena itu saat ini kami mempresentasikan sejumlah teknologi yang dikembangkan oleh anak perusahaan Bakrie Group kepada Direktorat Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR untuk penjajakan kerja sama pembangunan rumah ke depan," ujarnya, Selasa (17/4/2018).

Selain landed house, Bakrie Group juga akan mengimplementasikan pembangunan rumah susun. Bakrie sudah membicarakannya dengan Direktorat Perencanaan Teknik Rumah Susun. Dan segera mengajukan finalisasi desain rumah susun pada Juni 2018. Rencananya rumah susun akan menggunakan konstruksi rangka baja.

"Mudah-mudahan mulai Juni 2018 Bakrie Group sudah bisa berpartisipasi dalam pembangunan sejuta rumah, yakni landed house,” katanya.

Pihaknya menawarkan teknologi pembangunan perumahan yang diharapkan dapat mempercepat pembangunan rumah di Indonesia yakni Prefab. Teknologi saat ini terbagi menjadi empat kategori, yakni S Series yang dapat digunakan untuk pembangunan di daerah perkebunan dan remote area, E Series untuk pembangunan hunian vertikal seperti rumah susun serta rumah-rumah subsidi pemerintah serta , I Series untuk rumah bertingkat dan Risha (rumah instan sederhana) yang sedang dalam tahap pengembangan lebih lanjut.

“Kami ingin menjajaki kerja sama dengan Kementerian PUPR dalam pembangunan rumah prefab dan rumah susun dalam rangka mewujudkan program Satu Juta Rumah,” tandasnya.

Bakrie Group, imbuhnya, juga sudah mengadakan pertemuan dengan Pusat Penelitian dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman (Puslitbangkim) Kementerian PUPR untuk mengetahui sejauh mana kekuatan teknologi yang saat ini dimiliki oleh Bakrie Group tersebut.

Selain itu, pihaknya juga tengah mendesain rumah susun serta membangun sejumlah rumah-rumah contoh yang dapat digunakan oleh pemerintah guna membangun rumah dengan waktu yang lebih cepat dan ramah lingkungan.

Sementara itu, Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan Khalawi Abdul Hamid menyambut baik dukungan Bakrie Group dalam mewujudkan program Satu Juta Rumah. Pasalnya, pemerintah tentu membutuhlkan bantuan dari sektor swasta guna menyediakan hunian yang layak bagi masyarakat.

“Dukungan dari Bakrie Group terhadap Program Satu Juta Rumah ini sangat diperlukan. Teknologi ini harus difasilitasi karena merupakan karya anak bangsa,” terangnya.

Khalawi juga menyampaikan pesan bahwa peran sektor swasta serta dukungan teknologi terhadap Program Satu Juta Rumah harus terus ditingkatkan. Adanya kebutuhan rumah yang terus meningkat harus diimbangi dengan pembangunan rumah yang cepat, tepat serta terjangkau oleh masyarakat. Pembangunan rumah ini harus menyentuh Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Sebab, masyarakat masih membutuhkan hunian yang layak huni. kbc10

Bagikan artikel ini: