Pemerintah kembali impor beras, Ketua DPR: Heran, tak mampu turunkan harga

Selasa, 22 Mei 2018 | 09:20 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Langkah pemerintah untuk kembali mengimpor beras dengan kapasitas mencapai 500.000 ton mendapat sorotan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menilai, impor yang dilakukan tidak secara signifikan membuat harga beras di dalam negeri menjadi murah.

"Yang saya heran, impor dalam jumlah besar masuk, tapi tidak menurunkan harga. Ini pertanyaan besar. Dalam logika, manakala impor masuk itu pasti akan menekan harga," kata Bambang di Gedung Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Jakarta, Senin (21/5/2018).

Bambang menambahkan, sudah semestinya dua menteri yang disebutnya sebagai anak emas Presiden Jokowi, yakni Menteri Pertanian (Mentan) dan Menteri Perdagangan (Mendag) bekerja sama untuk mengatasi persoalan tersebut.

"Kalau dua menteri ini bergandengan tangan, itu pasti semua beres. Mudah-mudahan dua menteri ini Lebaran bisa bertemu dengan baik dan momentum Lebaran ini bisa menemukan solusi apa yang dibicarakan saat ini yaitu ketersediaan pangan dan kebutuhan impor," jelas Bambang.

Adapun terkait polemik impor beras yang dilakukan pemerintah, Bambang menyatakan perlu adanya data pangan valid yang bisa jadi dasar pengambilan keputusan, termasuk kebijakan impor.

"Indonesia belum punya data pangan yang valid dan jadi rujukan stakeholder. Ini membuat sering terjadi perbedaan data antara pemerintah. Misalnya antara Kementan, Kemendag, dan Bulog. Mudah-mudahan pak Jokowi segera memanggil ketiganya agar bicara keyakinan dan tujuan yang sama," sambung Bambang.

Sekadar diketahui, Kemendag memutuskan untuk kembali menugaskan Perum Bulog mengimpor beras 500.000 ton. Bulog sendiri sebenarnya juga sudah mendapat izin impor dengan jumlah sama. Alhasil, sepanjang paruh pertama tahun ini, Bulog sudah mengantongi izin impor beras sebanyak 1 juta ton. kbc10

Bagikan artikel ini: