Peringati Hari Jadi ke-73, ini harapan Pakde Karwo untuk Jatim

Jum'at, 12 Oktober 2018 | 18:04 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Gubernur  Soekarwo berharap Jawa Timur mampu bersaing ditingkat global lewat industri digital. Masuknya industri digital diperlukan karena kompetitor Jatim bukan hanya skala nasional namun negara lain seperti India, Malaysia, Thailand dan Vietnam.

“Lewat industri digital yang didalamnya ada proses produksi dan pemasaran, masyarakat tidak saja merambat tetapi bisa melompat dalam mempercepat tercapainya kesejahteraan,” ujar Pakde Karwo sapaan akrab Gubernur Jatim usai Upacara Peringatan Hari Jadi Provinsi Jatim Ke-73 di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jumat (12/10/2018).

Pakde Karwo menjelaskan, semangat berkompetisi global tersebut tertuang dalam tema Hari Jadi ke-73 Provinsi Jatim yakni “Memakmurkan Jawa Timur Melalui UMKM Berbasis Digital”. Industri dan digital ekonomi difokuskan pada segmen UMKM agar mampu tumbuh inklusif dan berkelanjutan. “Semangat tema Hari Jadi, sangat relevan dengan persoalan dan tantangan Jatim kedepan yang tidak mudah, yaitu bonus demografi,” terangnya.

Ditambahkan, UMKM menjadi salah satu fokus penting pada era kepemimpinannya bersama Gus Ipul. Apalagi, UMKM memiliki tiga faktor yang membuatnya  bisa bertahan dalam kondisi ekonomi yang krisis. Pertama, yakni UMKM menghasilkan barang konsumsi dan jasa yang dekat dengan kebutuhan masyarakat. Sehingga, ketika pendapatan masyarakat merosot saat krisis ekonomi terjadi tidak berpengaruh banyak terhadap permintaan barang dan jasa yang dihasilkan UMKM. 

Faktor kedua, pelaku usaha UMKM memanfaatkan sumber daya lokal, sehingga sebagian besar kebutuhan UMKM tidak mengandalkan barang impor. Faktor terakhir yaitu bisnis UMKM tidak ditopang dana pinjaman bank, melainkan dana sendiri. Dengan kondisi itu, saat suku bunga bank melambung tinggi UMKM yang kini tercatat 12,1 juta unit tidak akan terpengaruh. “UMKM telah menjadi backbone dan buffer zone yang mampu menyelamatkan negara dari krisis,” imbuh orang nomor satu di Jatim ini.

Dengan teknologi yang berkembang cepat, Pakde Karwo menyampaikan, sektor e-commerce (perdagangan elektronik) dan ekonomi digital juga berkembang luar biasa. Untuk itu, pemerintah telah meluncurkan program “Making Indonesia 4.0”, sebagai tanggapan atas fenomena global tentang revolusi industri 4.0. “Adanya revolusi industri 4.0 mendorong harapan untuk mewujudkan Jatim sebagai salah satu provinsi yang tangguh di Indonesia,” harap Pakd Karwo.

Revolusi industri 4.0, lanjut Pakde Karwo, mendesak adanya perubahan tata kelola industrialisasi. Oleh sebab itu, penggunaan teknologi informasi yang lebih mutakhir dalam proses produksi, distribusi, maupun dukungan permodalan sistem perbankan menjadi arah dalam konsepsi JATIMNOMICs ke depan. “Artinya ke depan ekosistem industrialisasi menuntut adanya tata kelola  industri dengan fleksibiltas yang tinggi dan efisien dalam waktu dan biaya,” terang pria kelahiran Madiun ini.

Memahami tuntutan tersebut, Pemprov Jatim telah mengembangkan dan mengimplementasikan 7 bentuk layanan e-government yang mampu menjadi modal dasar bagi pemerintah provinsi untuk industrialisasi digital. Bahkan, Dalam dua tahun terakhir, 2017 dan 2018 Jatim telah mendapatkan anugrah penghargaan “The Best Smart Governance” dalam kategori Smart Province dari City Asia Center for Smart Nation.

“Ke depan konsepsi JATIMNOMICs sudah selayaknya menjadi dasar terbangunnya sistem ekonomi digital yaitu Smart JATIMNOMICs,” pungkas Pakde Karwo.kbc6

Bagikan artikel ini: