Terdorong e-commerce, transaksi kartu kredit diramal tumbuh 5 persen di 2019

Rabu, 05 Desember 2018 | 07:53 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Asosiasi Kartu Kredit Indonesia (AKKI) memprediksi gesekan kartu kredit masih akan tetap tumbuh sampai dengan tahun depan yakni di kisaran 5 persen dari sisi volume dan nilai transaksi atau sama dengan pertumbuhan ahun ini.

General Manager AKKI Steve Martha mengatakan, ruang peningkatan yang lebih tinggi masih terbuka. Sebab, dari sisi volume transaksi tren menunjukan peningkatan sejalan dengan pertumbuhan transaksi e-commerce.

"Karena pembayaran transaksi e-commerce akan sangat mudah jika menggunakan kartu kredit. Hal ini juga ditambah dengan peningkatan sisi keamanan bertransaksi dengan menggunakan kartu kredit untuk e-commerce," jelas Steve, Selasa (4/12/2018). 

Sementara untuk nilai transaksi, peningkatannya akan sejalan dengan pergerakan dari sisi volume.

AKKI memperkirakan akan ada peningkatan dari nilai transaksi juga di tahun depan. Faktor lain penggerak gesekan kartu kredit menurutnya yakni langkah pemerintah yang semakin gencar mendorong transaksi non tunai sebagai alat pembayaran, sehingga secara langsung hal ini bakal mendorong transaksi menggunakan kartu kredit.

"Industri memperkirakan kenaikan volume maupun nilai transaksi sebesar 5 persen untuk tahun depan," sambungnya. 

Adapun, sumbangan terbesar transaksi kartu kredit masih berasal dari sektor ritel, fesyen, makanan dan minuman serta perjalanan (travel).

Berdasarkan pantauan Steve, di industri perbankan belum ada pergeseran pengeluaran yang lebih ke sektor tertentu. Artinya, ke depan mesin penggerak kartu kredit masih akan bergantung pada sektor yang sama.

Sebagai informasi tambahan, Bank Indonesia (BI) mencatatkan sampai Oktober 2018 jumlah kartu kredit beredar di Tanah Air sudah mencapai 17,26 juta kartu. Jumlah tersebut hanya tumbuh 2 persen secara tahunan atau sekitar 340.000 kartu.

Sementara dari sisi total volume transaksi sampai dengan akhir Oktober 2018 sudah mencapai 279,22 juta transaksi. Posisi tersebut praktis hanya naik 3,43 persen dibandingkan periode tahun sebelumnya sebesar 269,94 juta transaksi.

Adapun nominal atau nilai transaksi kartu kredit sampai Oktober 2018 mencapai Rp 257,35 triliun, naik 4,92 persen dari bulan yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 245,26 triliun. kbc10

Bagikan artikel ini: