Akhir Agustus, Indofarma siap produksi rapid test

Selasa, 28 Juli 2020 | 09:06 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Tingginya kebutuhan akan alat tes cepat alias rapid test mendasari Emiten farmasi PT Indofarma Tbk (INAF) untuk memproduksi sendiri peralaan untuk diagnostics Covid-19 ini.

Direktur Utama Indofarma, Arief Pramuhanto mengatakan, di tahun ini akan meluncurkan produk rapid test buatan Indofarma.

"Insya Allah akhir Agustus atau awal September 2020 sudah mulai produksi dengan kapasitas produksi dua shift sekitar 300.000 pcs perbulannya," jelasnya dalam acara webinar 102 tahun Indofarma untuk Indonesia secara virtual, Senin (27/7/2020).

Hingga saat ini Arief mengakui Indofarma masih mengimpor rapid test. Sebelumnya, INAF bekerjasama dengan produsen asal China dan korea untuk mendatangkan rapid test dan PCR.

Arief bilang, nantinya INAF akan memproduksi sendiri alat rapid test sehingga tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) alat tersebut akan tinggi.

Selain memproduksi rapid test, INAF juga berencana memproduksi salah satu bahan baku kain untuk masker yakni melt blown fabric yang saat ini 95% masih diimpor.

"Jadi masker 3ply yang selama ini digunakan, bagian tengahnya yakni kain melt blown masih diimpor. Maka dari itu kami akan membuat pabrik melt blown untuk memasok pabrik masker yang di Indonesia," kata Arief.

Di sisi lain, Arief mengatakan dengan upaya tersebut INAF bisa mendukung kemandirian farmasi dengan mengurangi ketergantungan impor.

Asal tahu saja, saat ini Indofarma sudah memproduksi 4 juta pcs masker medis perbulan dan akan ditingkatkan menjadi 10 juta pcs perbulan di awal September dan Oktober 2020. Hal ini dilakukan agar Indofarma bisa mencukupi  kebutuhan masyarakat Indonesia. kbc10

Bagikan artikel ini: