Serapan subsidi bunga UMKM rendah, Sri Mulyani sebut komunikasi perbankan bermasalah

Selasa, 11 Agustus 2020 | 21:31 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyebutkan insentif pemerintah berupa pemberian subsidi bunga bagi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) hingga saat ini telah terealisasi Rp 1,5 triliun dari target Rp 35,28 triliun.

"Dari total subsidi sejak periode dilancarkan yaitu pada Maret dengan target debitur 60,66 juta, penyerapan kita sampai hari ini Rp 1,5 triliun," kata Sri Mulyani dalam diskusi virtual di Jakarta (11/8/2020).

Sri Mulyani menjelaskan penyerapan realisasi insentif subsidi bunga masih kecil karena terdapat masalah pada perbankan atau berbagai lembaga keuangan dalam melakukan komunikasi dengan UMKM. "Masih ada persoalan perbankan atau lembaga keuangan dalam berkomunikasi ke UMKM maupun proses pendaftaran untuk mendapat subsidi. Ini dievaluasi," ujar Sri Mulyani.

Pemerintah telah menetapkan skema pemberian subsidi bunga untuk kredit maupun pembiayaan selama enam bulan bagi UMKM terdampak pandemi Covid-19 yang diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 65 Tahun 2020. Sri Mulyani mengatakan UMKM yang mendapatkan pembiayaan dari lembaga penyalur program kredit pemerintah dan memiliki kredit atau pembiayaan sampai Rp 10 juta diberikan subsidi sebesar bunga paling tinggi 25 persen untuk jangka waktu enam bulan. "Pinjaman Rp 10 juta subsidi bunga sampai keseluruhan 25 persen," ujar Sri Mulyani.

Kemudian untuk UMKM yang mendapatkan pembiayaan dari lembaga penyalur program kredit pemerintah dan memiliki kredit atau pembiayaan di atas Rp 10 juta sampai Rp 500 juta diberikan subsidi bunga sebesar enam persen selama tiga bulan pertama dan tiga persen selama tiga bulan kedua.

Selanjutnya untuk UMKM yang mendapatkan pembiayaan dari lembaga penyalur program kredit pemerintah dan memiliki kredit atau pembiayaan lebih dari Rp 500 juta sampai Rp 10 miliar diberikan subsidi bunga sebesar 3 persen selama tiga bulan pertama dan 2 persen selama tiga bulan kedua.

"Pinjaman di atas Rp 500 juta sampai Rp 10 miliar diberi subsidi bunga tiga persen tiga bulan pertama dan dua persen tiga bulan selanjutnya," jelas Sri Mulyani.

Sementara itu, Sri Mulyani menuturkan, total pinjaman yang mendapatkan relaksasi selama enam bulan penundaan pokok adalah sebesar Rp 285 triliun dengan total outstanding kredit penerima subsidi bunga mencapai Rp 1.600 triliun.“Kita akan lihat bagaimana pelaksanaannya sampai Agustus ini,” pungkasnya.kbc11

Bagikan artikel ini: