Usai resmi dibentuk, tim voli milik SBY LavAni ikut Proliga 2021

Kamis, 3 September 2020 | 22:09 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Kompetisi bola voli bergengsi di Tanah Air, yaitu Proliga 2021 dipastikan bakal lebih semarak, menyusul adanya penambahan jumlah klub putra yang salah satunya milik Presiden RI keenam, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

LavAni yang merupakan klub milik presiden asal Pacitan itu sudah resmi mendaftar ke PP PBVSI, Rabu (2/9/2020). Selain itu, ada pendatang baru lainnya Sukun Badak, demikian penyataan resmi induk organisasi bola voli Indonesia di Jakarta, Kamis (3/9/2020).

"Semoga kehadiran kami pada kompetisi Proliga 2021 nanti bisa ikut menyemarakkan kegiatan bola voli di Tanah Air," kata pelatih klub LavAni, Roy Makpal.

Dengan masuknya dua klub baru tersebut maka jumlah peserta Proliga 2021 di sektor putra ada tujuh klub. Lima tim lainnya peserta Proliga 2020 yaitu Surabaya Bhayangkara Samator, Jakarta BNI 46, Jakarta Pertamina Energi, Palembang Bank SumselBabel, dan Lamongan Sadang MHS.

Namun, pada Proliga 2021 harus kehilangan satu klub yang selama ini identik diperkuat pemain muda potensial yaitu Jakarta Garuda. Klub ini dipastikan tidak berpartisipasi dalam kompetisi bola voli bergengsi ini.

Sedangkan di bagian putri hingga saat ini peserta belum bertambah dengan lima peserta, yaitu Jakarta Pertamina Energi, Jakarta PGN Popsivo Polwan, Jakarta BNI 46, Bandung Bank bjb, dan Gresik Petrokimia Puslatda KONI Jatim.

Direktur Proliga, Hanny S. Surkatty menyambut baik masuknya dua tim baru ini dengan harapan kompetisi bola voli tertinggi di Tanah Air ini lebih berbobot. Apalagi Proliga selalu ditunggu oleh pecinta bola voli Indonesia meski dalam kondisi berbeda dengan tahun sebelumnya.

"Untuk kepastian jumlah peserta akan diketahui pertengahan bulan ini," kata pria yang juga Ketua Bidang Pertandingan PP. PBVSI ini.

Kompetisi yang akan memasuki tahun ke-20 ini hanya akan berlangsung di satu tempat yaitu di Padepokan Voli Jenderal Polisi Kunarto, Sentul, Jawa Barat, pada Februari 2021.

Kompetisi akan menerapkan protokol kesehatan ketat. Hal ini dilakukan karena adanya pandemi Covid-19. Bahkan, kompetisi itu nantinya berlangsung tanpa penonton.

Susilo Bambang Yudhoyono hobi olahraga. Selain jalan pagi, Presiden 2 periode itu juga menggemari ping pong dan voli. SBY bahkan adalah atlet voli sejak masa SMA di Pacitan. kbc10

Bagikan artikel ini: