Intiland mulai serah terima unit hunian The Rosebay

Selasa, 22 September 2020 | 15:58 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Perusahaan pengembang properti PT Intiland Development Tbk (Intiland; DILD) mulai melakukan proses serah terima unit-unit hunian The Rosebay ke konsumen.

Proses serah terima dilakukan secara bertahap seiring dengan penyelesaian pembangunan proyek hunian yang berlokasi di kawasan perumahan prestisius Graha Famili, Surabaya ini.

Harto Laksono selaku Direktur Pemasaran PT Intiland Grande, anak usaha perseroan untuk pengembangan di Surabaya, mengatakan, terdapat sebanyak 170 unit hunian yang mulai diserahterimakan kepada konsumen. Unit-unit ini terdiri dari beberapa tipe yang tersebar dalam lima blok, yaitu blok A, B, F, G, dan H.

"Hingga bulan September ini, kami sudah lakukan serah terima sebanyak 60 persen dari total unit yang terjual. Sisanya kami akan serahterimakan secara bertahap hingga akhir tahun ini," ujarnya dalam keterangan tertulis, Selasa (22/9/2020).

Dikatakannya, sebagian besar dari unit-unit yang sudah serah terimasaat ini dalam tahapan fitting-out dan pengerjaan interior oleh masing-masing pemiliknya.

Bahkan ada sejumlah unit The Rosebay yang telah selesai proses fitting-out dan telah dihuni oleh para pemiliknya. Mereka tinggal dan menikmati kenyamanan The Rosebay dengan fasilitas-fasilitas unggulan seperti kolam renang, gym, jogging track, serta area parkir kendaraan di lantai basement.

The Rosebay merupakan pengembangan fasilitas hunian terbaru Perseroan di kawasan prestisius Graha Famili Surabaya.

Menempati lahan seluas satu hektar, kompek hunian berkonsep low-rise residential ini terdiri dari tujuh blok dengan ketinggian bervariasi dari empat hingga delapan lantai. Menawarkan banyak keunggulan dari segi konsep dan fasilitas, The Rosebay menawarkan hunian dengan kepadatan rendah dan pemandangan lingkungan yang indah bagi penghuninya.

Harto Laksono menjelaskan, minat konsumen terhadap The Rosebay cukup tinggi dan saat ini sudah terjual sekitar 75 persen. Tingginya animo konsumen ini tak luput dari sejumlah faktor keunggulan yang ditawarkan oleh hunian ini.

Pertama, karena lokasi The Rosebay sangat strategis berada di lingkungan perumahan elit yang eksklusif dan berkembang pesat. Kedua, hunian ini menawarkan kenyamanan dan privasi yang lebih bagi penghuninya. Faktor ketiga yakni memiliki konsep pengembangan yang sangat baik dari sisi arsitektual dan desain yang ramah lingkungan.

"The Rosebay menjadi pilihan terbaik bagi masyarakat yang ingin tinggal di apartemen namun tidak padat penghuni. Selain unitnya lebih lapang dan privat, penghuni juga dapat menikmati fasilitas lebih nyaman dan leluasa," ujar Harto lebih lanjut.

Menurutnya, jenis hunian yang tidak padat seperti The Rosebay dapat dimanfaatkan secara maksimal terutama di masa pandemi Covid-19. Tren dari konsumen saat ini adalah menggunakan unit huniannya sebagai rumah kedua atau transit home.

Konsumen yang mayoritas generasi muda yang tentunya memiliki banyak aktivitas di luar rumah sementara dapat tinggal secara terpisah dengan setiap lantainya, guna memaksimalkan pancahayaan dan penghawaan alami sehingga menjadi unsur pembeda serta penerapan konsep healthy living yang menjadi keunggulan hunian vertikal ini.

Lokasi The Rosebay strategis dekat dengan area komersial, sarana pendidikan, pusat perbelanjaan, fasilitas olah raga, dan perkantoran. Hunian ini juga dilengkapi dengan fasilitas yang lengkap dan eksklusif, antara lain kolam renang, gym, jogging track, area parkir, voice communication system, serta sistem keamanan 24 jam.

Harto Laksono mengungkapkan, selain mendapatkan fasilitas hunian yang nyaman, para pembeli The Rosebay juga mendapatkan potensi keuntungan dari investasinya. Dimana harga pada saat diluncurkan hingga saat ini telah mengalami kenaikan hingga 40 persen.

"Kami selalu berusaha memberikan nilai tambah bagi konsumen yang telah mempercayakan investasinya. Komitmen ini kami wujudkan bukan hanya dengan memberikan produk terbaik yang nyaman tetapi juga potensi keuntungan secara wajar," ungkapnya lebih lanjut.

Harto Laksono optimis pasar properti di Surabaya memiliki prospek yang baik untuk berkembang pesat. Sebagai kota terbesar kedua di Indonesia dan menjadi pusat perekonomian dan bisnis untuk kawasan Indonesia bagian timur, pasar properti Surabaya terus mengalami pertumbuhan secara positif, sejalan dengan pertumbuhan perekonomian dan infrastruktur daerah.

Saat ini perseroan memiliki beragam pengembangan produk unggulan di Surabaya, mulai dari kawasan perumahan, perkantoran, apartemen, kawasan industri, komersial dan ritel, hingga pengelolaan lapangan golf dan sarana olah raga.

Untuk pengembangan terbaru dari produk rumah tapak, Perseroan telah mengembangkan klaster terbaru Dandelion di dalam kawasan residensial terpadu Graha Natura di Surabaya Barat. Klaster yang terdiri dari 63 unit rumah berkonsep sehat ini mampu diserap pasar dengan cukup baik, dan terjual sebanyak 70 persen dan diharapkan akan habis terjual di akhir tahun ini. kbc7

Bagikan artikel ini: