Bayar penerbit konten berita, Google siapkan US$1 miliar

Jum'at, 2 Oktober 2020 | 09:58 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Alphabet Inc., perusahaan milik Google memastikan mulai melakukan pembayaran outlet media tertentu untuk menampilkan konten yang dikurasi pada aplikasi beritanya.

Hal itu dilakukan dalam untuk menjawab industri yang menuduh mesin telusur dan raksasa teknologi lainnya menggunakan konten secara tidak adil selama bertahun-tahun.

Dilansir dari Bloomberg, Google memberikan keterangan perusahaan telah menyisihkan lebih dari US$1 miliar untuk menutupi tiga tahun pertama program, dan kemudian akan memperpanjang program lebih dari itu.

Raksasa pencarian itu akan membayar penerbit guna memberikan uraian untuk aplikasi berita dan memberikan akses gratis kepada pembaca ke artikel paywall tertentu.

Produk Google News Showcase, yang diluncurkan Kamis di Brasil dan Jerman, akan menampilkan panel cerita bermerek yang dikurasi oleh penerbit mitra.

Hal itu memungkinkan mereka untuk menyoroti konten menggunakan garis waktu, poin, dan artikel berita terkait. Panel juga akan ditautkan langsung ke situs web penerbit berita.

Google dan Facebook Inc. telah menghadapi tekanan dari eksekutif berita dan regulator di seluruh dunia yang mendesak platform tersebut untuk membayar hak untuk menjadi pembawa artikel berita.

Penerbit berpendapat bahwa jurnalisme mereka adalah hal yang menarik pengguna ke platform, sementara dua raksasa teknologi tersebut memperoleh sebagian besar uang iklan online. Peluncuran hari Kamis didasarkan pada program lisensi yang diumumkan Google pada bulan Juni untuk membayar penerbit terhadap konten berkualitas tinggi.

"Google News Showcase memungkinkan penerbit menyusun cerita tentang berita yang penting, mengembangkan hubungan yang lebih dalam dengan pembaca, dan memberikan aliran pendapatan baru untuk pelaporan penting," kata Brad Bender, wakil presiden Google seperti dikutip Bloomberg, Kamis (1/10/2020).

Lebih dari 200 publikasi di Jerman, Brasil, Argentina, Kanada, Inggris dan Australia telah mendaftar ke program News Showcase.

Bender mengatakan bahwa pendanaan tidak akan dapat mencakup semua organisasi berita karena tidak semua penerbit menghasilkan volume dan jenis konten yang diperlukan untuk produk ini. Google sedang memutuskan siapa mitra yang akan diajak.

"Dengan fokus pada surat kabar atau sumber dengan khalayak yang sudah mapan, serta outlet berita lokal dan regional yang signifikan," katanya.

Biaya lisensi akan disusun sebagai biaya tetap selama jangka waktu tertentu dan akan dinegosiasikan tergantung pada jumlah konten yang disediakan penerbit.

“Dengan News Showcase dan integrasi baru konten editorial media seperti Der Spiegel, Google menunjukkan bahwa mereka serius dalam mendukung jurnalisme berkualitas di Jerman,” Stefan Ottlitz, kepala pengembangan produk di Der Spiegel.

Kendati begitu, tidak semua penerbit yakin dengan program baru Google itu. "Dengan meluncurkan produk, mereka dapat menentukan syarat dan ketentuan, merusak undang-undang yang dirancang untuk menciptakan kondisi untuk negosiasi yang adil, sambil mengklaim bahwa mereka membantu mendanai produksi berita," kata Angela Mills Wade, Direktur Eksekutif Dewan Penerbit Eropa.

Pendapanya tersebut merujuk pada arahan hak cipta Uni Eropa yang memungkinkan outlet berita untuk mencari pembayaran dari situs internet yang menampilkan artikel mereka.

Google mengatakan News Showcase akan diluncurkan pertama kali di aplikasi Android-nya dan kemudian di iOS, Discover, dan layanan pencarian. Konten Etalase Berita tidak akan mendapatkan peringkat atau tampilan preferensial di aplikasi atau hasil penelusuran. kbc10

Bagikan artikel ini: