Bangkit! Orang RI optimis ekonomi bakal pulih

Sabtu, 17 Oktober 2020 | 08:25 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pandemi Covid-19 sangat mempengaruhi perekonomian sebagian besar negara di dunia, tak terkecuali Indonesia. Meski begitu, masyarakat Indonesia masih optimistis ekonomi akan bisa membaik.

Berdasarkan hasil survei terbaru Ipsos, mayoritas masyarakat di Asia Tenggara merasa situasi ekonomi di negara mereka tidak baik, bahkan sangat buruk. Hasil survei di Indonesia menunjukkan bahwa 57 persen masyarakat merasa situasi perekonomian Indonesia dalam keadaan buruk, dan 17 persen lainnya merasa sangat buruk.

Dibandingkan dengan hasil survei pertama pada Mei 2020, dimana sebagian besar negara menerapkan larangan dan pembatasan ketat, Asia Tenggara melaporkan adanya peningkatan pendapatan masyarakat, khususnya untuk Indonesia dan Filipina yang paling menunjukkan peningkatan signifikan.

Untuk Indonesia, pada hasil survei gelombang pertama, 84 persen responden mengaku merasakan penurunan pendapatan. Sedangkan pada survei gelombang kedua ini, sebanyak 74 persen responden merasakan penurunan pendapatan mereka, yang mana persentase ini turun 10 persen dibandingkan hasil survei gelombang pertama pada Mei lalu.

Di antara negara-negara Asia Tenggara, Indonesia muncul sebagai negara paling optimistis akan adanya perbaikan ekonomi pada enam bulan ke depan dibandingkan negara lain dengan persentase 75 persen, disusul oleh Vietnam sebesar 54 persen, dan Filipina 50 persen. Sedangkan mayoritas masyarakat Singapura justru merasa pesimis dan hanya 28 persen yang berharap perekonomian dalam negeri mereka akan meningkat.

Ketika survei gelombang kedua ini dilakukan, DKI Jakarta sebagai Ibu Kota dan pusat mayoritas aktivitas bisnis, sedang dalam status penerapan PSBB ketat kedua. "Bila dilihat dari hasil survei yang ada, penerapan PSBB ini tidak berpengaruh secara signifikan pada optimisme masyarakat terhadap situasi kondisi ekonomi di Indonesia," kata Managing Director Ipsos in Indonesia, Soeprapto Tan melalui keterangan resminya, Jumat (16/10/2020).

Soeprapto berharap optimisme ini bisa menjadi momentum dan referensi untuk pemerintah pusat maupun provinsi untuk menjaga pertumbuhan ekonomi di kuartal IV 2020. Tentunya, dengan berbagai stimulus ekonomi yang sedang ataupun akan dijalankan sebagai upaya Pemerintah terlepas dari ancaman resesi. kbc10

Bagikan artikel ini: