Di tengah pandemi, Kliring Berjangka catat pertumbuhan laba 22,18 persen di Q3

Selasa, 20 Oktober 2020 | 10:41 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) atau KBI merilis kinerja sampai Kuartal III tahun 2020. Dalam rilisnya, BUMN ini mencatatkan kinerja positif dengan mencatatkan perolehan laba sebesar Rp 45,609 miliar atau mengalami pertumbuhan sebesar 22.18 persen dibandingkan periode yang sama di tahun 2019 (yoy).  Sebagai catatan, di tahun 2019 sampai dengan akhir Kuartal III, KBI berhasil membukukan laba sebesar Rp. 37,328 miliar.

Pertumbulan laba yang diperoleh KBI ini diperoleh dari pertumbuhan pendapatan sebesar 29,95 persen, dari Rp 96,870 miliar  di pencapaian hingga Kuartal III di tahun 2019 menjadi Rp 125,886 miliar di periode yang sama di tahun 2020.

Adanya pertumbuhan laba ini ditopang dengan tumbuhnya transaksi perdagangan di Bursa Berjangka Jakarta / Jakarta Futures Exchange (JFX), baik untuk Perdagangan Berjangka Komoditi maupun Pasar Fisik Timah Murni Batangan. Meskipun ditengah pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia sejak bulan Maret, transaksi di perdagangan berjangka komoditi di Bursa Berjangka Jakarta / Jakarta Futures Exchange (JFX) menunjukkan pertumbuhan positif. 

Sebelumnya, Bursa Berjangka Jakarta / Jakarta Futrures Exchange (JFX) melaporkan, sampai dengan Kuartal III tahun 2020 terjadi pertumbuhan transaksi sebesar 25,43 persen dari 992.187 lot di Kuartal III 2019 menjadi 1.244.491 Lot di Kuartal III 2020. KBI sendiri merupakan lembaga Kliring Penyelesaian dan Penjaminan Transaksi di Bursa Berjangka Jakarta.

Fajar Wibhiyadi, Direktur Utama PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) mengatakan, pencapaian laba sampai dengan Kuartal III ini menunjukkan bahwa kinerja di sektor perdagangan berjangka komoditi cukup tahan terhadap goncangan ekonomi, baik nasional maupun global. Dan itu cukup memberikan pengaruh terhadap kinerja keuangan KBI.

"Selain dari pertumbuhan transaksi perdagangan berjangka komoditi di BBJ, perolehan pendapatan KBI juga disumbang oleh tumbuhnya dua lini bisnis yang lain, yaitu sebagai Lembaga Kliring Penyelesaian dan Penjaminan Transaksi di Pasar Fisik Timah Murni Batangan, serta sebagai pusat registrasi Resi Gudang," ujar Fajar dalam siaran resmi yang diterima kabarbisnis.com, Senin (19/10/2020).

Terkait Resi Gudang, data PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) sampai dengan Quarter III tahun 2020 menunjukkan pertumbuhan nilai pembiayaan sebesar 36 persen dibandingkan dengan Quarter III 2019 (yoy). Sampai dengan akhir September 2020, tercatat penerbitan Resi Gudang sebanyak 259, dengan nilai pembiayaan sebesar Rp. 56,813 miliar. Untuk periode yang sama di tahun 2019, tercatat penerbitan Resi Gudang sebanyak 299, dengan nilai pembiayaan Rp. 41,780 miliar.

Sedangkan untuk Pasar Fisik Komoditas Timah Murni Batangan, sampai dengan Kuartal III tahun 2020, terjadi total transaksi sebanyak 9.850 Lot dalam 49.296 Ton, dengan Transaction Value sebesar US$ 813,986 juta.

Fajar Wibhiyadi menambahkan, perolehan laba yang tercatat sampai dengan Kuartal III tahun 2020 ini sudah mencapai 88,88 persen dari besaran laba yang di targetkan di Tahun 2020 sebesar Rp 51,314 miliar. Sampai dengan akhir tahun 2020, tentunya pandemi Covid-19 masih akan memberikan tekanan kepada ekonomi nasional maupun global. Namun dengan kerja keras seluruh jajaran karyawan, kami optimis akan mampu membukukan laba melebihi target RKAP 2020.

Terkait rencana korporasi kedepan, Fajar Wibhiyadi mengatakan, “KBI selain tetap fokus kepada lini bisnis yang ada, KBI juga akan melakukan inovasi dengan melakukan inisiasi-inisiasi bisnis baru seperti pasar fisik emas digital, bursa kripto, dan lain-lain.  Apa yang dilakukan KBI dengan melahirkan inisiasi bisnis baru ini merupakan perwujudan dari Core Value BUMN yaitu AKHLAK, dimana salah satu nilai utamanya adalah Adaptif. Dalam implementasi nilai utama Adaptif tersebut, KBI senantiasa terus melakukan inovasi dan antusias dalam menghadapi perubahan. Selain itu, juga akan terus mengembangkan anak usaha yaitu PT Kliring Perdagangan Berjangka Indonesia. Harapan kami kedepan anak usaha tersebut akan menjadi engine growth terhadap induk usaha. Saat ini anak usaha tersebut sudah berjalan dengan berbagai inisiasi bisnis," pungkasnya.kbc6

Bagikan artikel ini: