Biden menangi Pilpres, begini prediksi kebijakan bilateral ekonomi AS-RI

Minggu, 8 November 2020 | 21:32 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemilihan Presiden Amerika Serikat (Pemilu AS) kian menyiratkan Joe Biden, dari Partai Demokrat mengalahkan Donald Trump menjadi Presiden Amerika Serikat ke 46. Lalu bagaimana prediksi kebijakan ekonomi Biden terhadap bilateral Indonesia.

Ekonom Senior Institute for Development Economics and Finance (Indef) Faisal Basri menilai kemenangan Biden tak akan lebih menguntungkan Indonesia. Biden memiliki kebijakan fiskal yang berlawanan dengan Trump.Faisal menyebut Partai Demokrat yang mengusung Biden, lebih 'ribet' dalam persyaratan bisnis bilateral. Menurut dia itu karena dalam menjalin hubungan bilateral, Demokrat kerap memasukkan isu kemanusiaan (human rights) dan energi terbarukan.

Ini jauh berbeda dengan Trump yang tak memusingkan hal-hal tersebut dan cenderung menekankan keuntungan bisnis semata. "Saya enggak suka jawabannya, kalau Trump (menang) lebih menguntungkan untuk Indonesia, ini dari pengalaman. Partai Republik kerjanya stimulus, cetak uang sehingga dolar AS merosot dan rupiah menguat tanpa usaha," tukas Faisal dalam diskusi virtual di Jakarta, Minggu (8/11/2020).

Alasan lain yang membuat kemenangan Biden 'merugikan' RI, kata Faisal, adalah kehati-hatian Demokrat dalam menahan defisit fiskal. Dalam pembiayaannya, Biden akan menaikkan pajak orang kaya yang akan berdampak positif bagi perekonomian Negeri Paman Sam.

Sedangkan, selama Trump menjabat 4 tahun terakhir, pemerintahan AS cenderung menggelontorkan dana stimulus raksasa demi memastikan bisnis-bisnis besar dapat bertahan. Bukan hanya itu, partai Republik yang mengusung Trump juga dinilainya rajin mencetak uang untuk pembiayaan fiskal. Hal ini menjadikan dolar AS melemah dibandingkan dengan mata uang dunia lainnya, termasuk rupiah

Ujung-ujungnya, pemerintah RI tak perlu kerja keras dalam upaya menjaga nilai tukar mata uang rupiah. Kemenangan Biden membuat Faisal khawatir faktor-faktor eksternal yang selama ini menguntungkan RI kala Trump menjabat akan lenyap.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Pieter Abdullah menilai, kemenangan Biden akan mampu mengeliminasi ketidakpastian ekonomi global yang terjadi selama Trump menjabat. Dengan demikian, hal tersebut lebih menguntungkan bagi sejumlah negara termasuk Indonesia. Selain itu, hubungan dagang antara AS-China yang merenggang di era Trump pun dinilainya dapat diperbaiki.

Tentunya belum luput dari ingatan masyarakat perseteruan panas perang dagang AS-China sepanjang 2018-2019. Perang dagang itu dimulai pada 8 Maret 2018 ketika Trump melakukan proteksionisme dagang dengan mengenakan tarif 25% pada impor baja dan 10% pada aluminium dari sejumlah negara termasuk China.

Imbasnya, China merespons dengan rencana mengenakan bea masuk 15%-25% pada produk AS. Saling berbalas mengenakan bea masuk hingga pajak pun dilakukan oleh 2 negara adikuasa itu hingga awal 2020.

Pada Januari 2020, perang dagang AS-China mereda seiring dengan penandatangan kesepakatan fase I antara kedua negara. Pieter menilai jika Trump terpilih, maka kebijakannya pun tidak banyak berubah termasuk proteksionisme dagang AS.

"Kalau dari global, jika Trump menang sentimennya cenderung negatif. Karena bagi global, Trump adalah sumber ketidakpastian, kebijakannya tidak bisa ditebak dan yang bisa dipastikan akan terus terjadi gejolak dan perang dagang," pungkasnya.kbc11

Bagikan artikel ini: