Genjot kualitas SDM, Kadin Jatim jalin kerjasama dengan ITTelkom Surabaya

Rabu, 2 Desember 2020 | 19:26 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Kamar Dagang dan Industri Jawa Timur atau Kadin Jatim melakukan penandatangan kerjasama dengan Institute Teknologi Telkom Surabaya atau ITTelkom Surabaya. Penandatanganan dilakukan oleh Rektor Institut Teknologi Telkom Surabaya Tri Arief Sardjono dan Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto di kampus ITTelkom Surabaya, Jalan Ketintang Surabaya, Rabu (2/12/2020).

Nota Kesepahaman berisi tentang kerjasama dalam bidang Tri Dharma Perguruan Tinggi yang terdiri dari pengajaran, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat sert bidang lainnya yang telah disepakati.

Adik Dwi Putranto mengatakan, sejauh ini Kadin Jatim terus melakukan berbagai upaya taktis demi terwujudnya Sumber Daya Manusia Jatim yang unggul dan maju, seperti yang menjadi cita-cita Presiden Indonesia, Joko Widodo. Diantaranya dengan memperluas jaringan kerjasama dengan sejumlah lembaga Perguruan Tinggi di wilayah Jatim.

"Salah satu yang menjadi program prioritas Kadin Jatim di 2021 adalah bagaimana meningkatkan SDM. Karena selama ini dunia industri merasa ada banyak lulusan SMK ataupun PT yang belum siap bekerja. Sehingga ketika mereka masuk dunia kerja, maka industri masih memerlukan percobaan sekitar tiga bulan. Dan di masa itu, pengusaha tetap harus mengeluarkan cost," ujar Adik Dwi Putranto.

Untuk itu, Kadin berupaya agar dunia industri juga turut menjadi pelatih tempat kerja. Sehingga ketika siswa melakukan pemagang di salah satu industri, maka industri telah memiliki kurikulumnya dan mampu mengarahkan serta mendididk mereka sesuai dengan keahlian mereka yang disesuaikan dengan kebutuhan industri.

"Kami juga telah bekerjasama IHK Trier Jerman, salah satunya dalam hal melatih pelatih tempat kerja. Harapan saya dari teman Telkom nanti ada juga yang bisa menjadi pelatih tempat kerja," tambahnya.

Sebelumnya, Kadin Jatim juga telah menjalin kerjasama dengan Universitas Negeri Surabaya tentang peningkatan SDM dan dengan Universitas Ciputra tentang pengembangan bisnis dan pariwisata. Selain itu Kadin Jatim juga menjalin kerjasama dengan Universitas Brawijaya Malang, Poltek Universitas Negeri Malang dan UPN dalam hal pengembangan teknologi pertanian dan lainnya.

Rektor ITTelkom Surabaya, Tri Arief Sardjono mengatakan bahwa kerjasama ini akan memberikan keuntungan bagi kedua belah pihak. Kadin degan lembaga Kadin Institute-nya akan mampu membantu ITTelkom Surabaya untuk membekali mahasiswanya dengan sertifikasi profesi yang dibutuhkan, begitu juga sebaliknya.

"Kadin Jatim memiliki fasilitas yang mendukung peningkatan SDM seperti Kadin Institute dan ITTelkom memiliki program pemetaan mahasiswa yang memiliki kompetensi lebih dan bisa lulus cepat ini harus support dengan sertifikasi. Ada benang merah yang saling terkait," ujar Arief.

Kerjasama pengembangan hasil riset yang lain juga bisa dilakukan, diantaranya adalah crane pemulasaran jenazah yang sudah siap diproduksi. "Nah, itu perlu partner. Partner tersebut tidak hanya industri yang memproduksi tetapi juga pemasarannya. Selain itu, juga ada IOT base vertikal farming ternyata itu juga perlu teknologi," ujarnya.

Teknologi pendinginan kering atau frozen dray untuk pengawetan buah dan sayur sepeti cabe juga bisa dikerjasamakan. Karena teknologi terapan seperti ini memang sangat dibutuhkan masyarakat. Cabe misalnya, fluktuasi harganya sangat tinggi mengingat cabe mudah rusak dan busuk. Ketika panen, maka harga sangat rendah bahkan banyak yang dibuang, sementara disaat musim tidak panen, harganya bisa menjulang tinggi karena kurangnya pasokan.

Lebih lanjut ia mengatakan, setelah berdiri di tahun 2018, ITTelkom Surabaya telah memiliki dua Fakultas. Pertama Fakultas Teknologi Industri dan kedua Informasi (FTII) dan Fakultas Teknik Elektro (FTE).

ITTelkom Surabaya juga mempunya tujuh prodi yaitu Teknik Telekomunikasi, Teknik Elektro, Teknik Komputer, Teknik Industri, Sistem Informasi, Teknologi Informasi, Rekayasa Perangkat Lunak (software Engineering). "Tahun depan kami akan menambah empat jurusan, yaitu Data Science, Logistik, Informatika dan Digital Bisnis," pungkasnya.kbc6

Bagikan artikel ini: