6,79 Juta wajib pajak telah setor SPT per 16 Maret 2021

Rabu, 17 Maret 2021 | 10:33 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan mencatat ada sebanyak 6,79 juta wajib pajak (WP) telah melaporkan surat pemberitahuan (SPT) Tahunan per 16 Maret 2021 sampai pukul 16.01 WIB.

Bila dibandingkan dengan tahun lalu, realisasi sementara pelaporan SPT Tahunan pada tahun ini masih lebih rendah dari realisasi sebelumnya yang mencapai 7,63 juta dibandingkan periode yang sama.

Secara rinci, mayoritas pelaporan SPT Tahunan datang dari WP Orang Pribadi, yaitu mencapai 6,57 juta WP atau 96,71 persen dari total. Sisanya, merupakan pelaporan SPT dari WP Badan mencapai 223,1 ribu.

Pada WP Orang Pribadi, mayoritas pelaporan SPT dilakukan melalui layanan e-filling, yakni sebanyak 6,36 juta WP atau 96,79 persen dari total. Sisanya, melaporkan SPT secara manual sebanyak 210,91 ribu WP.

Begitu pula dengan pelaporan SPT Tahunan dari WP Badan. Sebanyak 189,03 ribu atau 84,73 persen melaporkan melalui e-filling. Sisanya, melaporkan secara manual dengan jumlah 34,06 ribu WP.

Seperti diketahui, masa lapor SPT Tahunan akan berakhir pada 31 Maret 2021 untuk WP Orang Pribadi. Sedangkan untuk WP Badan akan ditutup pada 30 April 2021.

Jika terlambat melaporkan SPT, WP Orang Pribadi akan dikenakan denda senilai Rp100 ribu. Sementara WP Badan dikenakan Rp1 juta.

Biaya denda ini masih bisa bertambah bila Wajib Pajak yang seharusnya membayar denda terlambat menyetor uang denda. Penambahan biaya denda mengikuti tingkat suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) lalu ditambah 5 persen dan dibagi 12 bulan.

Ketentuan ini berubah dari sebelumnya sebesar 2 persen per bulan. Aturan baru ini mengikuti ketentuan di Undang-Undang (UU) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja. kbc10

Bagikan artikel ini: