Tarik pajak film, lagu hingga game impor, Sri Mulyani tunggu restu negara G-20

Rabu, 17 Maret 2021 | 10:59 WIB ET
Menkeu Sri Mulyani Indrawati
Menkeu Sri Mulyani Indrawati

JAKARTA, kabarbisnis.com: Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan bakal menarik pajak digital dari film, game maupun lagu impor. Hal ini akan dilakukan jika telah mendapatkan persetujuan negara G-20.

Penerapan pajak digital untuk perusahaan asing memang masih belum bisa terealisasi. Lantaran, Amerika Serikat belum menerima keputusan pengenaan pajak digital.

"Film impor, video game, lagu, dan berbagai produk digital lainnya juga dituntut memiliki perlakuan yang sama seperti buku impor atau ke dalam fisik impor yang dinikmati oleh orang Indonesia," kata Sri Mulyani secara virtual, Selasa (16/3/2021).

Dia menjelaskan, setidaknya ada empat alasan mengapa transaksi digital ini perlu diatur. Pertama, layanan transaksi pembayaran barang digital di Indonesia bisa terekam dengan baik.

"Kebijakan pengenaan tugas penting dan mewajibkan pengusaha untuk melaporkan transaksi Barang Digital akan mendorong terciptanya benang merah negara, terutama yang menyangkut transaksi barang digital, yang lebih akurat dan juga akan sangat menguntungkan bagi proses pengambilan keputusan di lingkungan masyarakat. Kebijakan pemerintah," bebernya.

Kedua, transaksi barang digital dianggap berisiko. Alasan ketiga adalah pengenaan input pada efek yang diharapkan dapat memberikan lapangan bermain yang setara antara produk digital dan produk fisik.

"Sebagai seorang menteri, biasanya juga banyak mendapat keluhan bagi mereka yang masih memiliki produk fisik tradisional konvensional dan dalam hal ini melakukan bisnis fisik atau proses bisnis yang mereka anggap sebagai produk digital," bebernya

Di bagian lain, harus ada kebijakan yang dibuat, dimana tantangan yang perlu ditangani adalah menciptakan lapangan bermain yang adil bagi para pemain. kbc10

Bagikan artikel ini: