Resahkan pelaku UMKM, Ketua DPD RI dorong Polri lakukan kerjasama global hadapi serangan ransomware

Rabu, 21 April 2021 | 19:07 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Transaksi digital memberi banyak kemudahan, sangat efektif dan efisien. Namun transaksi ini tidak lepas ancaman kejahatan siber. Hal ini turut disorot Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. Menurutnya salah satu ancaman yang harus diwaspadai adalah serangan ransomware.

Senator asal Jawa Timur ini mengatakan, sebagian besar korban serangan ransomware di Indonesia adalah pelaku UMKM.

"Tentu saja ini sangat meresahkan dan merupakan ancaman serius," ujar LaNyalla dalam keterangannya, Rabu (21/4/2021).

Selain di Indonesia, serangan ransomware juga terjadi di negara-negara Asia Tenggara lainnya seperti Filipina, Malaysia, Thailand dan lainnya.

Untuk itu Mantan Ketua Umum PSSI tersebut mendorong Polri melakukan langkah penyelamatan kuratif dan upaya bersama dengan negara lain yang juga mendapat ancaman serupa.

"Ini terjadi hampir di semua kawasan Asia Tenggara. Jadi saya kira untuk menghadapi kejahatan tersebut Polri perlu melakukan kerjasama global dengan kepolisian dari negara-negara tersebut. Bila perlu dibuat perjanjian dan kesepakatan agar penyelesaian kasusnya bisa tuntas," lanjutnya.

Serangan ransomware merupakan malware yang menginfeksi komputer, kemudian mengenkripsi data dan memblokir akses pengguna. Hacker atau penyerang akan meminta tebusan agar pengguna bisa kembali mengakses data dan sistem.

Pada tahun 2020 ditemukan ada 439.743 upaya serangan ransomware di Indonesia.

Di samping peran Polri, mantan Ketua Umum Kadin Jawa Timur itu juga mendorong pelaku UMKM untuk lebih memproteksi diri sehingga tidak mudah terkena serangan ransomware.

"Yang tidak kalah penting adalah para pelaku UMKM harus diberi pelatihan tentang keamanan siber. Makanya kita mengajak para praktisi keamanan siber, Polri atau pihak swasta agar bisa memberi pelatihan dan pendampingan pada para pelaku UMKM agar terhindar dari kejahatan tersebut," ujarnya. kbc10

Bagikan artikel ini: