Survei sebut 69 persen masyarakat pilih staycation saat Lebaran

Selasa, 27 April 2021 | 10:43 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Layanan pemesanan perjalanan daring menyambut kebijakan larangan mudik yang dikeluarkan pemerintah tahun ini dengan kemudahan akses perjalanan, yakni booking tiket fleksibel, fitur perjalanan aman dan promo staycation.

“Kami menyadari dengan adanya kebijakan larangan mudik, maka tantangan mudik tahun ini tidak akan jauh berbeda seperti tahun lalu," kata Ryan Kartawidjaja, Head of Commercial Pegipegi dikutip dari keterangan tertulis, Senin (26/4/2021).

Dikatakannya, Pegipegi akan terus berupaya untuk memberikan kemudahan akses perjalanan bagi setiap masyarakat, salah satunya dengan program Kebersamaan Tanpa Batas yang dibuat atas kerja sama dengan berbagai partner, baik hotel, flight, hingga partner bank.

"Tentunya, kami juga mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk tetap memperhatikan protokol kesehatan yang dianjurkan oleh pemerintah, agar tetap aman dan nyaman ketika bepergian," jelasnya.

Menjelang periode Ramadan 2021 ini tepatnya pada 25 Maret-1 April 2021, Pegipegi juga melakukan survei untuk mengetahui preferensi pulang kampung Lebaran 2021 masyarakat Indonesia. 

Survei ini diikuti oleh lebih dari 700 responden yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Berdasarkan hasil survei yang dilakukan, sebanyak 83,3 persen responden tidak pulang kampung pada tahun 2020 lalu. Sebelum adanya larangan mudik, sebanyak 72 persen responden berencana pulang kampung di tahun 2021 ini.

Sedangkan 28 persen responden memutuskan tidak pulang kampung di tahun 2021 ini. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Indonesia ingin mudik pada periode Lebaran tahun ini, karena sebagian besar dari mereka tidak mudik pada Lebaran tahun 2020 lalu. 

"Hasil survei preferensi traveling saat Lebaran yang menunjukkan bahwa sebanyak 69 persen masyarakat berencana untuk staycation pada saat Lebaran, dan 28 persen masyarakat ingin melakukan staycation di luar kota namun masih dekat dengan kota tempat tinggal,” kata Priya Vohra, VP of Business Operations Pegipegi .

Berdasarkan hasil survei, diketahui juga faktor-faktor yang mempengaruhi responden memutuskan tidak pulang kampung. Di antaranya, 77 persen responden merasa khawatir tertular virus Covid-19 ketika bepergian, 61 persen responden khawatir membawa virus Covid-19 ke keluarga, 45 persen responden belum mendapatkan vaksinasi, 40 persen responden khawatir daerah tujuannya termasuk dalam Zona Merah Covid-19, dan 38 persen responden karena harga tiket relatif masih mahal.

Melakukan perjalanan di tengah pandemi memang perlu persiapan strategi untuk menghindari hal-hal yang tidak pasti, seperti pembatalan jadwal penerbangan terkait kebijakan pemerintah, maupun hal-hal di luar dugaan lainnya.

Berdasarkan survei yang Pegipegi lakukan, preferensi utama masyarakat saat membeli tiket perjalanan di tengah pandemi di antaranya yaitu memilih tiket dengan harga promo (92 persen), tiket yang refundable (90 persen), tiket yang bisa di-reschedule (87 persen), dan penambahan proteksi perjalanan atau asuransi (47 persen).

Kebijakan larangan mudik ini juga diprediksi akan dapat meningkatkan tren staycation sebagai alternatif masyarakat yang tidak mudik pada periode Lebaran. kbc10

Bagikan artikel ini: