Banyak daerah langgar prokes, pemerintah gencarkan testing dan tracing

Kamis, 22 Juli 2021 | 11:32 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Juru Bicara Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi Jodi Mahardi menyatakan, pemerintah akan meningkatkan kapasitas testing dan tracing agar jumlah masyarakat yang terkonfirmasi positif dapat segera diketahui.

Lankah itu menindaklanjuti temuan sejumlah daerah masih melakukan pelanggaran protokol kesehatan (prokes), terutama pada perayaan Idul Adha 1442 H.

"Masih banyak yang tidak menghiraukan SE Menag, imbauan MUI dan lainnya. Ada kerumunan di Bandung dan Manado, tindakan ini sangat disayangkan karena akan meningkatkan penyebaran varian delta," kata Jodi dalam konferensi pers Update PPKM Harian, Rabu (21/7/2021).

Dalam melakukan testing dan tracing ini, belasan ribu relawan akan dilibatkan. Bahkan, masih banyak relawan yang akan mendukung kegiatan ini dari organisasi-organisasi masyarakat.

"Apabila ditemukan kasus Covid-19, maka mereka akan dibawa ke pusat-pusat isolasi yang sudah disiapkan pemerintah. Mereka akan dapat penanganan dan obat gratis. Apabila yang terkena kepala keluarga, keluarga tersebut akan mendapatkan bansos," tutur Jodi.

Jodi mengingatkan, aktivitas yang dilakukan masyarakat akan sangat menentukan nasib pemberlakuan PPKM. Jika seluruh masyarakat patuh terhadap protokol kesehatan dan kondisi penyebaran virus di tiap daerah sudah membaik, maka PPKM darurat bisa segera direlaksasi.

"Tidak ada wilayah yang tanpa risiko. Hanya ada risiko rendah dan tinggi. tidak ada nol risiko. Apapun yang kita lakukan terutama di rumah hanya menurunkan atau meningkatkan risiko tersebut," tandas Jodi. kbc10

Bagikan artikel ini: