Di tengah pandemi Covid-19, industri asuransi RI tumbuh 11 persen

Selasa, 10 Agustus 2021 | 10:30 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Berdasarkan statistik asuransi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, total aset industri asuransi per Juni 2021 mencapai Rp 768,49 triliun atau tumbuh 11% (year-on-year/yoy) dari sebelumnya yang sebesar Rp 692,36 triliun.

Perolehan tersebut mencapai jumlah terbesar pada semester I/2021 setelah sempat menurun pada 2020 akibat pandemi Covid-19.

Selain tumbuh secara tahunan, perolehan aset pada semester I/2021 berhasil melampaui catatan aset industri asuransi sebelum pandemi Covid-19.

Pada Desember 2019, total aset industri tercatat sebesar 735,8 triliun, lalu terjadi penurunan menjadi Rp 691,7 triliun pada Maret 2020 dan berlanjut hingga kuartal II/2020 sebagai dampak pandemi Covid-19.

Nilai aset pada akhir Desember 2019 merupakan catatan tertinggi industri  asuransi, tapi harus terkoreksi akibat pandemi.

Secara akumulasi, aset industri asuransi pada Desember 2020 senilai Rp 737,9 triliun berhasil melewati catatan 2019.

Namun, jika dilihat per sektornya, perolehan aset tertinggi terjadi pada 2021 yakni berhasil melewati catatan tertinggi pada sebelum pandemi Covid-19.

"Pertumbuhan aset pada penghujung semester I/2021 dipengaruhi oleh perolehan premi yang juga tumbuh baik. Menurutnya, motor penggerak industri secara keseluruhan adalah asuransi jiwa, yang preminya tumbuh hingga dobel digit," ungkap Deputi Direktur Pengawasan Asuransi OJK Kristianto Andi Handoko baru-baru ini.

Menurutnya, premi menopang pertumbuhan aset industri asuransi.

Hingga Juni 2021, kenaikan preminya mencapai 18,35% untuk asuransi jiwa, masih menjadi primadona dari konsumen atau para pemegang polis di Indonesia.

Sementara, pertumbuhan premi asuransi umum masih relatif tipis. Hal tersebut dipengaruhi oleh kontrak penutupan asuransi kerugian yang rata-rata satu tahun, sehingga pendapatan premi cenderung naik signifikan pada penghujung tahun.

PT Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo) juga mencatat adanya peningkatan aset Jasindo sebesar 16% dari periode semester I tahun sebelumnya, peningkatan tersebut berasal dari peningkatan investasi dan aset reasuransi.

Jika dibandingkan proyeksi pada semester II di Jasindo maka aset Jasindo sudah tumbuh lebih besar 26% dari proyeksi semester II, pertumbuhan tersebut di dominasi seperti yang sudah Jasindo proyeksikan yaitu investasi dan aset reasuransi," kata Diwe Novara, Direktur Pengembangan Bisnis Asuransi Jasindo.

Diwe menyebut, faktor pendorong bisnis asuransi umum adalah asuransi mampu membuat produk yang inovatif atau mem-bundlingnya dengan asuransi yang lain.

Selain itu bisnis mikro asuransi juga masih banyak yang belum tergarap. Proyek-proyek infrastruktur dari pemerintah bisa juga menjadi pendorong bisnis asuransi umum.

Sementara itu, strategi yang akan di lakukan perusahaan untuk memaksimalkan kekuatan aset yaitu dengan pengelolaan investasi yang efektif sehingga memperoleh hasil yang maksimal pula dan juga menetapkan reasuransi yang tepat dan pada reasuradur yang kompeten.

Hingga semester I-2021 pencapaian aset PT Asuransi Simas Net juga mencapai Rp 120 miliar, atau angka yang sama dengan (year on year/YoY) pada tahun lalu.

Direktur Utama Asuransi Simas Net Teguh Aria Djana mengatakan, hal tersebut di topang oleh asuransi kendaraan bermotor, asuransi kredit dari fintech p2p lending, asuransi pembelian barang dan asuransi pengiriman dari platform marketplace/e-commerce yang juga masih berkontribusi.

"Untuk semester II kami memproyeksikan premi di Rp 750 miliar sama dengan pencapaian tahun lalu," ujar Teguh.

Teguh menyebut, faktor pendorong bisnis asuransi umum yaitu, kerjasama dengan ekosistem e-commerce dan pengembangan produk baru bisa menjaga pertumbuhan bisnis asuransi umum.

Sementara itu, dalam meningkatkan aset di tahun ini, Siams Net melakukan peningkatan portfolio kerjasama dengan e-commerce dan insurance agregator. kbc10

Bagikan artikel ini: