Tangani Covid-19 di Jatim, Kadin Indonesia bantu 41 ton oksigen cair dan 500 tabung

Jum'at, 13 Agustus 2021 | 21:52 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia berupaya membantu pemerintah menangani pandemi Covid-19. Sejumlah bantuan telah diberikan ke 34 provinsi di seluruh Indonesia. Di Jatim, bantuan yang diberikan berupa 42 ton oksigen cair, 500 tabung oksigen 6 meter kubik dan 200 regulator. Sementara secara nasional, ada sekitar 8.230 tabung, 350 ton oksigen cair dan 5200 regulator.

Ketua Satgas Kadin Perang Melawan Pandemi Joseph Pangalila mengungkapkan, kasus Covid-19 di Indonesia, khususnya di Jatim hingga saat ini masih cukup tinggi, walaupun dalam beberapa Minggu terakhir telah mengalami penurunan.

"Kita bantu penanganan pandemi Covid-19. Semoga bantuan ini bisa bisa membantu mempercepat atasi pandemi dan mengurangi angka kematian. Semoga ini bisa membantu mengatasi kekurangan pasokan oksigen," ujar Joseph Pangalila yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Umum Bidang Kelautan dan Perikanan Kadin Indonesia usai penyerahan bantuan secara simbolik kepada Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Jumat (13/8/2021).

Ia mengungkapkan, sejauh ini Kadin Indonesia telah berupaya membantu penanganan Covid melalui program "Kadin Perang Melawan Pandemi". Melalui program ini, Kaidn Indonesia mencoba mengetuk hati nurani pengusaha untuk ikut berpartisipasi bersama pemerintah dalam menangani persoalan Covid-19.

"Program itu yang pertama adalah bagaimana ketersediaan oksigen, juga membangun Rumah Oksigen. Di Jakarta Rumah Oksigen sudah kita operasikan dengan kapasitas 500 bed di Pulo Gadung," tambahnya.

Rumah Oksigen ini digunakan untuk merawat pasien kondisi ringan dengan saturasi sekitar 90 keatas. Di Rumah Oksigen, setiap tempat tidur ada oksigen yang langsung dari pabrik. "Jadi tidak akan kekurangan oksigen disitu karena langsung dari pabrik. Selain di Jakarta, di surabaya juga sedang membangun, tepatnya di kawasan industri SIER dan di Gresik," terang Jhoseph

Lebih jelas ia menegaskan bahwa bantuan ini bukan dari program CSR, tetapi murni dari kepedulian pengusaha. "Kami mengimbau kepada perusahaan untuk membantu, bersama-sama pemerintah mengatasi pandemi. Ini memang kepedulian pengusaha yang bernaung di Kadin untuk melawan pandemi. Tanpa ada batasan waktu karena kita harus bisa melawan pandemi," tegasnya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Kadin Jatim Adik Dwi Putranto yang berharap bantuan oksigen dan tabung bisa bermanfaat untuk semua, khususnya warga yang menjalani proses penyembuhan. "Dan yang paling penting bisa membantu menurunkan angka kematian Covid-19, khususnya di Jatim," kata dia.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi dan berterima kasih bantuan oksigen cair yang diberikan karena sangat bermanfaat membantu masyarakat.

"Bantuan ini sangat membantu karena memang oksigen dan tabung sedang dibutuhkan. Semoga bisa membantu kesembuhan, dan meminimalisasi kasus kematian," ujarnya.

Gubernur Khofifah juga menyampaikan setelah berkoordinasi dengan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan usai melakukan kunjungan dinas di Malang Raya, Jumat pagi, saat ini yang menjadi fokus adalah isolasi terpusat.

"Salah satu fokusnya itu, diharapkan warga sedang isolasi mandiri berkenan dievakuasi ke isolasi terpusat," tegasnya.

"Sebab, di sana akan terpantau semua, baik suplai oksigen, keberadaan tenaga kesehatan, ketersediaan obat-obatan hingga koneksitas dengan rumah sakit rujukan jika diperlukan," kata Khofifah menambahkan.

Berdasarkan data Satgas Pengendalian Covid-19 Jatim hingga 16.00 WIB, kasus kumulatif terkonfirmasi positif sebanyak 353.081 kasus. Dengan rincian, terkonfirmasi dirawat sebanyak 37.706 kasus (10,68 persen), konfirmasi sembuh 290.756 (82,35 persen), dan konfirmasi meninggal dunia 24.619 (6,97 persen).kbc6

Bagikan artikel ini: