Perbaikan kabel laut JaSuKa butuh waktu sebulan, ini upaya Telkom jaga jaringan internet

Kamis, 23 September 2021 | 09:53 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: PT Telkom (Persero) menyatakan bahwa proses perbaikan kabel laut JaSuKa (Jawa, Sumatera, Kalimantan) diperkirakan akan berlangsung dalam waktu sekitar sebulan.

Putus kabel laut ini mengakibatkan gangguan di sistem komunikasi bawah laut Jawa, Sumatera dan Kalimantan, ruas Batam - Pontianak ini sebelumnya terjadi mulai Minggu (19/9/2021) sore.

"Diperkirakan proses perbaikan kabel laut yang terganggu akan berlangsung sekitar sebulan," kata Vice President Corporate Communication Telkom, Pujo Pramono dalam keterangan tertulisnya, Rabu (22/9/2021).

Menurutnya, waktu sebulan ini diperlukan untuk proses penyambungan kabel laut yang perlu didahului berbagai persiapan. Seperti penyiapan cableship yang akan dioperasikan menuju titik gangguan untuk melakukan penyambungan, penyiapan peralatan dan kelengkapan yang diperlukan pengajuan perizinan untuk pengerjaan perbaikan kabel laut yang merupakan sumber gangguan.

Sementara itu, Telkom juga telah mengalihkan rute trafik internet pengguna yang melalui kabel laut yang putus tersebut. Hal ini dilakukan untuk memulihkan layanan internet pengguna yang terdampak. Telkom juga menambahkan kapasitas jaringan di beberapa wilayah yang memiliki lalu lintas data yang padat.

"Upaya-upaya yang kami lakukan untuk peningkatan kualitas layanan antara lain dengan melakukan rerouting trafik sebagai alternatif jalur komunikasi menuju Batam. Di samping itu, juga melakukan penambahan kapasitas link untuk beberapa destinasi yang masih menunjukkan occupancy (pengguna) tinggi," lanjutnya.

Sehubungan dengan proses peningkatan kualitas layanan yang bertahap, Pujo berkata, maka tak menutup kemungkinan Telkom akan melakukan sistem prioritas untuk pengguna yang melakukan panggilan video (video conference) karena melakukan bekerja dari rumah atau belajar dari rumah.

"Kami tetap mengutamakan aplikasi video conference untuk WFH dan LFH mengingat saat ini kebutuhan untuk pendidikan sedang menjadi prioritas," ucapnya.

Sebelumnya, perusahaan telekomunikasi TelkomGroup mengakui terjadi gangguan internet di beberapa wilayah Indonesia, tetapi dilaporkan berangsur pulih pada Senin (20/9/2021).

Menurut Pujo, layanan internet mulai kembali normal sejak tengah malam hingga Rabu (22/9/2021) pagi.

"TelkomGroup baik fixed maupun mobile broadband di beberapa wilayah Indonesia sudah berangsur pulih pasca terjadinya gangguan pada sistem komunikasi kabel laut JaSuKa (Jawa, Sumatera dan Kalimantan)," ujar Pujo.

Pujo mengatakan, gangguan pada layanan TelkomGroup terjadi akibat gangguan di sistem komunikasi bawah laut Jawa, Sumatera dan Kalimantan, ruas Batam - Pontianak mulai Minggu (19/9/2021) sore.

Imbas terganggunya layanan internet yang terjadi di TelkomGroup, warganet Indonesia geram dan membanjiri lini Twitter sejak Minggu sore.

Beberapa warganet melaporkan tak bisa mengikuti kegiatan Pembelajaran Jarak Jauh, lantaran layanan internet Indihome milik TelkomGroup tak kunjung membaik.

Ada pula warganet yang tak bisa bekerja dari rumah (work from home) atau kerja dari rumah, lantaran layanan internet Indihome tak terhubung. kbc10

Bagikan artikel ini: