Jokowi minta pemda tak ruwet beri perizinan yang hambat ekspor

Kamis, 21 Oktober 2021 | 08:19 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersyukur nilai ekspor Indonesia selama periode Januari hingga Agustus 2021 tumbuh 37,7 persen year on year sebesar US$142 miliar.

Presiden pun meminta pemerintah daerah memanfaatkan momentum pertumbuhan ekspor tersebut dengan sebaik-baiknya.

"Hampir semua negara sekarang membutuhkan komoditas-komoditas kita sehingga jangan sampai ada daerah yang justru menghambat, membuat ruwet perizinan, tidak mendorong agar ekspor kita bisa berkembang dengan baik," ujar Presiden saat membuka Apkasi Otonomi Expo 2021 di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Rabu, (20/10/2021).

Presiden juga meminta para kepala daerah untuk terus meningkatkan volume ekspor dengan memfasilitasi para pelaku usaha untuk agresif memanfaatkan peluang ekspor yang ada.

"Mulai didorong produk apapun didorong untuk berani berkompetisi memanfaatkan peluang ekspor yang ada sehingga membuat produk kita dikenal dan kompetitif di pasar global," katanya.

Selain itu, Presiden menuturkan bahwa potensi pasar ekspor masih terbuka lebar sehingga harus dimanfaatkan dengan sejumlah mitra dagang Indonesia, mulai dari Republik Rakyat Tiongkok, Jepang, India, hingga Amerika Serikat.

"Peluang ini yang harus kita manfaatkan untuk mendorong komoditas kita, produk-produk kita masuk ke negara-negara yang tadi saya sebut," tandasnya.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut yaitu Sekretaris Kabinet Pramono Anung dan Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian. kbc10

Bagikan artikel ini: