Jokowi ingin kompor listrik makin banyak dipakai masyarakat RI

Senin, 22 November 2021 | 08:08 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Tak hanya mendorong penggunaan mobil listrik, Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga meminta agar pemanfaatan kompor listrik makin masif digunakan masyarakat. Hal tersebut disampaikan Jokowi dalam pengarahan kepada Komisaris dan Direksi Pertamina dan Perusahaan Listrik Negara (PLN), beberapa waktu lalu.

Menurutnya, jika semua kebutuhan energi rumah tangga diganti listrik, PLN akan mengalami over supply dan impor minyak Pertamina menjadi turun. Goal besarnya adalah negara akan memperoleh keuntungan dalam bentuk neraca pembayaran.

"Oleh sebab itu kenapa kita ingin mendorong yang namanya mobil listrik, kompor listrik," kata Jokowi.

Selain itu, transisi energi menuju energi hijau, menurut Jokowi merupakan sebuah keharusan. Karenanya ia menghimbau kepada para petinggi PLN dan Pertamina untuk mencari teknologi termurah demi mewujudkannya.

"Itu sudah tidak bisa tawar-menawar, itu tugas saudara-saudara untuk mencari teknologi yang paling murah yang mana tugasnya ke situ dan itu adalah kerja cepet-cepetan," imbuhnya.

Dia juga memaparkan saat ini total energy supply 67 persen itu disupply oleh batu bara, 15 persen oleh bahan bakar minyak, dan 8 persen oleh gas.

Menurutnya, jika negara mampu mengalihkan energi tersebut dengan energi lain seperti listrik, maka akan mendatangkan keuntungan. Sebab, supply dari PLN akan terserap dan impor minyak menjadi turun.

"Dan itu mempengaruhi currency (mata uang) kita, mempengaruhi yang namanya kurs dolar kita. karena setiap bulan Pertamina harus menyediakan, harus beli dolar di pasar dalam jumlah yang tidak kecil, besar sekali," kata Jokowi.

Meski demikian , Jokowi mengingatkan untuk mewujudkan hal ini akan terdapat beberapa hambatan. Oleh sebab itu, Jokowi mengimbau PLN dan Pertamina untuk mengevaluasi tahapannya dan memprioritaskan mana yang harus direalisasikan terlebih dahulu di masa yang akan datang.

"Kalau ini tidak diselesaikan, sampai kapanpun neraca pembayaran kita tidak akan beres. Logika-logika itu yang semua kita harus ngerti itung-itungannya," pungkasnya. kbc10

Bagikan artikel ini: