Cukai rokok naik, Menkeu yakin produksi rokok susut 10 miliar batang di 2022

Selasa, 14 Desember 2021 | 09:24 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemerintah memutuskan untuk menaikkan rata-rata tarif cukai rokok sebesar 12% untuk tahun 2022.

Melalui besaran tarif tersebut, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati optimistis produksi rokok tahun depan bisa menyusut hingga 10 miliar batang menjadi 310 miliar batang. Adapun tahun ini diperkirakan produksi rokok mencapai 320 miliar batang.

"Ekspektasi dengan kenaikan tarif ini produksi rokok turun dari 320 miliar batang jadi 310 miliar batang," kata Menkeu saat Konferensi Pers Kebijakan Cukai Hasil Tembakau (CHT) 2022, Senin (13/12/2021).

Sri Mulyani, menekankan instrumen pengendalian konsumsi tersebut diharapkan dapat menurunkan jumlah perokok. Karena daya beli para perokok akan melemah saat harganya semakin mahal.

Dengan rerata kenaikan tarif cukai rokok tahun depan, Sri Mulyani memperkirakan akan ikut mengerek indeks kemahalan rokok dari 12,7% menjadi 13,78%. Dengan begitu, diharapkan prevalensi perokok dewasa turun dari 33,2% menjadi 32,26% di tahun depan.

Sementara itu, untuk prevalensi perokok anak diproyeksikan turun dari 8,97% menjadi 8,83% pada 2022. Harapannya semakin dekat dengan target pemerintah di 8,7% pada 2024, sebagaimana ditetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024.

Di sisi lain, kenaikan tarif rokok juga bertujuan untuk menambah penerimaan negara. Meski produksi rokok turun, tapi kenaikan tarif bisa mengkompensasi-nya, agar penerimaan mencapai target.

Adapun Sri Mulyani mematok, penerimaan cukai rokok tahun depan sebesar Rp 193  triliun. Angka tersebut sekitar 10% dari total target penerimaan negara yang telah ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Tahun Anggaran 2022.

"Kami tentu akan gunakan hasil dari penerimaan cukai untuk dibagikan ke pemerintah daerah dalam rangka untuk menjaga kesehatan namun juga untuk kesejahteraan masyarakat terutama petani tembakau dan pekerja industri hasil tembakau," pungkas Sri Mulyani. kbc10

Bagikan artikel ini: