Dimulai hari ini, begini kondisi anak yang dilarang vaksinasi Covid-19

Selasa, 14 Desember 2021 | 12:19 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemerintah mulai melakukan suntik vaksin Covid-19 untuk anak-anak usia 6-11 tahun, pada Selasa (14/12/2021) hari ini. Namun demikian, tidak semua anak-anak bisa mendapatkan vaksin Covid-19. Ada sejumlah kondisi yang menyebabkan anak-anak usia 6-11 tahun dilarang disuntik vaksin Covid-19.

Dilansir dari situs Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Plt. Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Kemenkes Maxi Rein Rondonuwu mengatakan sudah mempersiapkan kick off pelaksanaan vaksin Covid-19 untuk anak usia 6 sampai 11 tahun.

"Kami harapkan hari Selasa (14/12) sudah dilakukan kick off di beberapa daerah yang akan kami tetapkan dan selanjutnya itu secara bertahap sampai tahun depan akan kita lakukan vaksinasi semua anak usia 6 sampai 11 tahun yang totalnya berdasarkan data itu ada 26,8 juta," katanya dalam sosialisasi pelaksanaan vaksin Covid-19 untuk anak usia 6 sampai 11 tahun secara virtual, Minggu (12/12/2021).

Pelaksanaan vaksin Covid-19 untuk anak sesuai dengan Instruksi Presiden Jokowi untuk segera melaksanakan vaksinasi pada anak 6 sampai 11 tahun. Selain itu, Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) juga telah mengeluarkan rekomendasi pelaksanaan vaksin Covid-19 untuk anak usia 6 sampai 11 tahun.

"Ini dilakukan betul-betul karena kita ingin mempercepat vaksinasi semua penduduk di Indonesia dan juga mencegah penularan Covid-19," ucap Dirjen Maxi.

Pelaksanaan vaksin Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun ini akan dilakukan secara bertahap. Tahap pertama vaksin Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun akan dilaksanakan di provinsi dan kabupaten/kota dengan kriteria cakupan vaksinasi dosis 1 di atas 70% dan cakupan vaksinasi Lansia di atas 60%.

Berdasarkan ketentuan itu, ada sebanyak 8,8 juta jiwa anak dari 106 kabupaten/kota dari 11 provinsi yang sudah memenuhi syarat untuk menerima suntikan vaksin Covid-19. Anak penerima vaksin Covid-19 antara lain dari Banten, DI Yogyakarta, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Timur, Kepulauan Riau, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Utara, dan Bali.

Vaksin Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun akan menggunakan vaksin jenis Sinovac dan sudah punya Emergency Use Autorization (EUA). Sebanyak 6,4 juta dosis vaksin Sinovac akan digunakan untuk vaksin Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun hingga akhir Desember 2021.

Melansir indonesiabaik.id, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) merekomendasikan pemberian vaksin Covid-19 pada anak golongan usia 6-11 tahun. Vaksin Sinovac bisa diberikan secara intramuskular dengan dosis 3ug (0,5 ml) sebanyak dua kali pemberian dengan jarak dosis pertama ke dosis kedua yaitu 4 minggu.

Namun, tidak semua anak boleh diberikan vaksin Covid-19. IDAI merekomendasikan, anak yang memiliki 9 penyakit ini dilarang untuk suntik vaksin Covid-19.

Berikut daftar penyakit yang dilarang suntik vaksin Covid-19:

- Defisiensi imun primer, penyakit autoimun tidak terkontrol

- Penyakit Sindrom Gullian Barre, mielitis transversa, acute demyelinating encephalomyelitis

- Pasien anak kanker yang sedang menjalani kemoterapi/radioterapi

- Anak yang sedang mendapat pengobatan imunosupresan/sitostatika berat

- Anak sedang mengalami Demam 37,50 C atau lebih, anak baru sembuh dari Covid-19 kurang dari 3 bulan

- Pascaimunisasi lain kurang dari 1 bulan

- Memiliki hipertensi dan diabetes melitus

- Penyakit-penyakit kronik atau kelainan kongenital yang tidak terkendali

Itulah berbagai macam kondisi yang bisa menyebabkan anak-anak dilarang mendapatkan suntikan vaksin Covid-19. Ingat, tetap ajak mematuhi protokol kesehatan setelah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19. kbc10

Bagikan artikel ini: