BP Tapera resmi kelola pembiayaan rumah bersubsidi

Jum'at, 24 Desember 2021 | 19:07 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) resmi melebur ke Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) sebagai lembaga penyalur dana fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP) mulai  2022.

Operator Investasi Pemerintah (OIP) BP Tapera telah resmi dibentuk melalui seremoni perjanjian investasi antara Direktorat Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan dan BP Tapera di Jakarta, Jumat (24/12/2021) BP Tapera telah menerima peralihan dana FLPP dari PPDPP dengan nilai total Rp 60,67 triliun. Rinciannya, dana guliran sebesar Rp 59,13 triliun dan dana PNBP sebesar Rp 1,54 triliun.

Dalam penyerahan tongkat estafet penyaluran FLPP ke BP Tapera tersebut juga dilakukan Berita Acara Serah Terima (BAST) Pengalihan Dana FLPP sekaligus perjanjian tripartit antara PPDPP, bank pelaksana Penyalur FLPP 2010-2021, dan BP Tapera.

Direktur Utama PPDPP Arief Sabaruddin menyampaikan BAST yang dilakukan PPDPP kepada BP Tapera merupakan dana FLPP yang telah dialokasikan dalam APBN pada pos pembiayaan investasi untuk PPDPP. Dana itu telah dicairkan sejak tahun anggaran 2010 sampai dengan APBN tahun pelaksanaan pengalihan. "Seremoni BAST tadi juga dilengkapi dengan penyerahan Memori Akhir Lembaga PPDPP kepada BP Tapera sebagai catatan dan capaian kinerja yang perlu untuk dilanjutkan dan dikembangkan oleh BP Tapera," ujarnya.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuldjono mengharapkan seremoni itu bukan sekadar peralihan FLPP, tapi juga seluruh tanggung jawab dan kewajiban di PPDPP ikut beralih dan berlanjut. Basuki menyampaikan salah satu hal terpenting adalah bagaimana mengembangkan dana bergulir FLPP menjadi lebih bermanfaat dan dikembangkan lebih jauh untuk pemenuhan hunian bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). "Masyarakat serta para stakeholder kini hanya tinggal menunggu gebrakan dari BP Tapera pada tahun-tahun berikutnya," kata Basuki.

Di sisi lain, BP Tapera menegaskan pihaknya siap untuk melanjutkan tugas dari PPDPP, yaitu mengelola dan menyalurkan dana FLPP. Berdasarkan catatan penyaluran FLPP, PPDPP menutup layanan penyaluran FLPP tahun 2021 pada 31 Oktober 2021. Penutupan layanan penyaluran FLPP 2021 ini merupakan capaian tertinggi sepanjang sejarah penyaluran FLPP, yaitu sebesar Rp19,578 triliun untuk 178.728 unit rumah, atau 113,48% dari target 2021.

Sehingga total penyaluran FLPP yang dilakukan PPDPP semenjak 2010 hingga di penghujung tugasnya, PPDPP telah berhasil menyalurkan FLPP sebesar Rp 75,17 triliun untuk 943.583 unit rumah. "Kami berharap apa yang telah dilakukan dan diciptakan PPDPP selama ini dapat dilanjutkan dan dikembangkan lebih baik lagi oleh BP Tapera," pungkas Arief.kbc11

Bagikan artikel ini: