Penurunan suku bunga dinilai tak jitu dongkrak pertumbuhan ekonomi nasional

Kamis, 30 Desember 2021 | 11:47 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Peneliti Core Indonesia, Pieter Abdullah menyesalkan kebijakan moneter yang dikeluarkan Bank Indonesia (BI) yang dinilai lebih banyak diminati perusahaan besar ketimbang masyarakat umum. Seperti penurunan suku bunga acuan sejak awal pandemi belum banyak dirasakan manfaatnya bagi masyarakat secara luas.

Salah satunya tidak ada pengurangan cicilan dari pihak pemberi kredit saat suku bunga acuan diturunkan bank sentral. Masyarakat baru mendapatkan keringanan cicilan bila mengajukan restrukturisasi. Seharusnya, bila terjadi penurunan suku bunga acuan, maka bunga kredit juga ikut turun agar bisa meringankan beban masyarakat.

"Ketika Bank Indonesia melakukan pelonggaran (penurunan suku bunga acuan) diharapkan cicilan kita ini berkurang karena suku bunga (kreditnya) turun," kata Pieter seperti dikutip, Rabu (29/12/2021).

Sulitnya suku bunga kredit turun membuat daya beli masyarakat sulit terungkit. Padahal sektor konsumsi rumah tangga menjadi motor penggerak perekonomian nasional. Sebaliknya suku bunga deposito langsung mengalami penurunan setiap kali Bank Indonesia menurunkan suku bunga acuannya.

"Setiap kali ada penurunan suku bunga acuan, ini seolah enggak ada hubungannya sama suku bunga kredit, investasi dan lain-lain. Suku bunga kredit selalu ringgit, kalau turun hanya sedikit," kata dia.

Tak heran, lanjut Pieter, bila saat ini pertumbuhan kredit masih terbatas. Penyaluran kredit yang macet secara tidak langsung disebabkan daya beli masyarakat yang masih tertahan. Sehingga dampaknya bisa menurunkan efektivitas pertumbuhan ekonomi.

Jika hal ini terus berlanjut, dia khawatir akan terjadi gejolak di tahun 2022. Mengingat peluang kenaikan suku bunga acuan lebih besar dilakukan Bank Indonesia karena kondisi perekonomian sudah bergerak ke arah pemulihan yang kuat.

"Kalau 2021 ini masih longgar, tahun 2022 sudah bisa lebih cenderung menaikkan suku bunga. Waktu menurunkan saja tidak efektif bantu pertumbuhan ekonomi, apalagi kalau suku bunga dinaikkan," kata dia.

Semua ini, kata Pieter, karena perbankan memainkan perannya sebagai pebisnis. Lebih mengutamakan keuntungan yang besar sehingga kebijakan moneter yang dibuat Bank Indonesia menjadi tidak efektif. Untuk itu hal ini harus bisa diantisipasi agar kebijakan moneter bisa efektif. Namun selama anomali suku bunga perbankan tidak dilakukan, maka hasilnya akan tetap sia-sia.

"Selama anomali suku bunga perbankan ini tidak dilakukan, efektivitasnya ini sulit untuk ditingkatkan," pungkasnya. kbc10

Bagikan artikel ini: