OJK larang lembaga keuangan layani perdagangan aset kripto di Indonesia

Kamis, 27 Januari 2022 | 09:24 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melarang lembaga jasa keuangan memfasilitasi perdagangan aset kripto di Tanah Air. Aset kripto merupakan jenis komoditi yang memiliki fluktuasi nilai yang sewaktu-waktu dapat naik dan turun, sehingga masyarakat harus paham risikonya.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan, OJK tidak melakukan pengawasan dan pengaturan terhadap aset kripto. "OJK dengan tegas telah melarang lembaga jasa keuangan untuk menggunakan, memasarkan, dan/atau memfasilitasi perdagangan aset kripto," ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (25/1/2022).

Menurutnya, pengaturan dan pengawasan aset kripto dilakukan oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti). Sebelumnya Satgas Waspada Investasi (SWI) juga telah meminta masyarakat untuk mewaspadai penawaran investasi aset kripto yang saat ini marak agar tidak menjadi korban penawaran pedagang aset kripto yang tidak terdaftar di Bappebti, sehingga berpotensi merugikan masyarakat.

SWI telah menghentikan satu entitas yaitu PT Rechain Digital Indonesia yang melakukan perdagangan aset kripto Vidy Coin dan Vidyx tanpa izin.

"Masyarakat diminta hati-hati dengan penawaran investasi aset kripto dengan keuntungan tetap (fix) karena ditunggangi oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab," ucapnya.

Sebelum berinvestasi kripto, masyarakat harus melihat daftar pedagang kripto dan daftar aset kriptonya Bappebti sebagai otoritas yang berwenang mengatur dan mengawasi kripto sesuai Peraturan Bappebti Nomor 7 Tahun 2020 tentang Penetapan Daftar Aset Kripto yang Dapat Diperdagangkan di Pasar Fisik Aset Kripto. kbc10

Bagikan artikel ini: