Bankir dorong nasabah beralih dari konvensional ke digital

Kamis, 29 September 2022 | 09:28 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Kalangan industri perbankan mendorong nasabah mulai berubah dari konvensional menjadi lebih digital dalam melakukan transaksi sebagai upaya untuk meningkatkan pelayanan.

"Tugas para duta digital mengajak nasabah yang tadinya anti-digital untuk mau menggunakan aplikasi, mereka juga diedukasi dalam menggunakan aplikasi dan melakukan transaksi serta yang tidak kalah penting adalah edukasi dalam mengamankan data," kata Head Enterprise Data Management Bank BRI Maulana Yusuf dikutip dari keterangannya, Rabu (28/9/2022).

Saat menjadi pembicara dalam kegiatan Winning in Digital Disruption Era yang diselenggarakan Katadata  Sibernetik Integra Data, Maulana mengatakan BRI sudah mulai memasuki tahap digitalisasi sejak 2017. Sejak 2020 BRI juga sudah mulai memanfaatkan Artificial Intelligence (AI) dengan membuat BRIBrain yang membuat proses pengajuan kredit lebih cepat dari dua minggu menjadi hanya dalam hitungan menit.

"Kami menggunakan nilai yang pakai data eksternal dan juga perilaku nasabah serta demografi. Produk yang sudah ada saat ini adalah Ceria dan Pinang. BRIBrain juga terkait dengan customer engagement yang bisa digunakan untuk menganalisis merchant EDC yang potensial untuk dijadikan BRILink," jelas Maulana.

BRIBrain juga terkait Fraud and Risk Analytics di mana perbankan bisa mendeteksi kejanggalan dari transaksi penarikan tunai yang dilakukan nasabah di ATM. Apabila ada nasabah yang sering mengambil uang di ATM di Senayan lalu tiba-tiba ada penarikan tunai di Papua maka transaksi tersebut akan masuk kategori janggal dan rekening bisa langsung diblokir.

SVP Digital Banking Delivery Bank Mandiri, Victor Erico Korompis, mengatakan pihaknyatelah membuat Livinuntuk membuat kenyamanan dan keamanan nasabah bertransaksi. "Bank Mandiri berinovasi dari dalam diri. Kita mulai dengan membangun Livin. Livin adalah produk Mandiri yang 100 persen karya anak bangsa, karya anak Mandiri. Jadi kalau kita lihat di sini, dalam journey nya, balik lagi, fokus kita ke siapa sih, ke pelanggannya ya, gimana kita bisa fokus ke pelanggan. Jadi sekarang kita itu ada dalam 4 tahapan Livin," kata Victor.

CTO Sibernetik Integra Data, Arif Hasani, mengemukakan dua solusi dalam menjawab tantangan teknologi sebagai respons LivinBank Mandiri. Dia mengatakan ada banyak data pengguna teknologi dalam aktivitas perbankan yang memerlukan wadah besar, yang sanggup menampung data-data tersebut.

Sibernetik Integra Data diketahui saat ini sedang menjalin kerja sama dengan Qlik, Confluent, dan Imply dalam menyediakan tempat bagi data-data para pengguna teknologi yang dinamakan Aerospike. kbc10

Bagikan artikel ini: