Kadin Jatim sambut baik keinginan Vietnam merevitalisasi hubungan dagang dengan RI

Kamis, 29 September 2022 | 21:44 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur Adik Dwi Putranto menyambut baik upaya pemerintah Vietnam untuk merevitalisasi hubungan perdagangan dengan Indonesia. Vietnam menjadi mitra dagang terbesar ke-11 bagi Indonesia pada tahun lalu, dengan kontribusi sekitar 2,58 persen terhadap total nilai perdagangan barang Indonesia.

"Bagi kami, Vietnam adalah salah satu mitra dagang yang sangat potensial dan upaya untuk merevitalisasi hubungan dagang ini akan menjadi point penting dalam meningkatkan kinerja perdagangan antar kedua negara, termasuk untuk Jawa Timur," kata Adik Dwi Putranto di Surabaya, Kamis (29/9/2022).

Adik mengungkapkan, sejauh ini kinerja perdagangan Indonesia dengan Vietnam cukup bagus dan terus mengalami kenaikan, bahkan mengalami surplus yang cukup besar.

Pangkalan data perdagangan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN Comtrade) mencatat, nilai perdagangan barang antara kedua negara mencapai US$11,06 miliar pada tahun 2021, rekor tertinggi sejak tahun 1989. Indonesia juga membukukan surplus perdagangan barang dengan Vietnam sebesar US$2,63 miliar pada tahun 2021, surplus terbesar sejak tahun 1989.

"Pada 2021 nilai ekspor barang Indonesia ke Vietnam tumbuh 38,65 perse  (yoy) menjadi US$6,85 miliar. Lima komoditas ekspor utama Indonesia ke Vietnam yaitu batu bara, minyak kelapa sawit, besi, motor dan kendaraan," katanya.

Sementara itu nilai impor barang dari Vietnam juga tumbuh 34,57 persen (yoy) ke US$4,21 miliar pada periode sama. Lima komoditas utama yang diimpor Indonesia dari Vietnam telepon, besi, propilena, perlengkapan televisi dan kulit.

Komite Bilateral Vietnam - Kamboja Kadin Indonesia Edwin Setiawan Tjie saat mendampingi Konselor Kantor Pusat Urusan Perdagangan Kedutaan Republik Sosialis Vietnam di Jakarta Pham The Cuong berkunjung ke Graha Kadin Jatim pada Selasa (26/9/2022), mengatakan bahwa kunjungan ini sebagai upaya memperkenalkan diri dan dalam rangka merevitalisasi hubungan dagang dengan Indonesia.

"Tujuan dari Komite Bilateral Kadin Indonesia datang ke Graha Kadin adalah untuk memperkenalkan staf dari Kedubes Vietnam dengan Kadin Jatim. Ini adalah tahap pertama dalam merevitalisasi hubungan perdagangan antara kedua negara, Vietnam dengan Indonesia," ujar Edwin.

Menurutnya, semua lini industri memiliki kesempatan untuk dikerjasamakan, baik dari bidang agriculture, pariwisata dan utamanya bidang perdagangan. "Juga ada potensi investasi resiprokal antara Indonesia dengan Vietnam," tandasnya.

Besarnya potensi tersebut tidak hanya karena pasar Vietnam yang cukup menjanjikan, tetapi juga karena besarnya ekspor Vietnam ke sejumlah negara. Vietnam, lanjutnya, membutuhkan banyak bahan produksi untuk berbagai produk yang akan mereka ekspor.

"Karena ekspor Vietnam sangat luar biasa, dan Indonesia bisa berkolaborasi bukan berkompetisi sehingga kita bisa mapping negara yang sudah dibuka Vietnam. Itu yang bisa kita manfaatkan," tambahnya.

Adapun realisasi ekspor Indonesia di tahun ini diperkirakan akan sangat baik, bahkan surplus. "Dari target US$10 miliar, kita capai US$11,2 miliar. Tahun ini kami perkirakan akan mencapai US$13 miliar. Dan salah satu objektif dari kunjungan kita adalah bagaimana kita bisa mencapai setting dari objektif bilateral antara Indonesia Vietnam yang mencapai US$13 miliar tersebut," ungkap Edwin.

Terkait kendala yang dihadapi Indonesia dalam melakukan kegiatan ekspor, dia mengatakan sejauh ini tidak ada. Justru Vietnam yang mengalami kendala, salah satunya adalah kewajiban adanya sertifikasi halal. Sehingga Kadin Indonesia bersama Konjen RI di kota Ho Chi Minh membantu dan menfasilitasi pelaku usaha Vietnam untuk mendapatkan sertifikasi halal agar produk mereka bisa masuk Indonesia.

"Dari sisi perdagangan, kita Indonesia sebagai negara yang besar tidak takut, bukan berarti kita memberikan kemudahan halal tetapi kita memiliki sertifikasi yang bisa menjadi guide atau petunjuk dalam hal sertifikasi halal. nah standar itu yang bisa dijadikan rujukan," tegasnya.

Sementara itu, Konselor Kantor Pusat Urusan Perdagangan Kedutaan Republik Sosialis Vietnam di Jakarta Pham The Cuong mengatakan, jika ingin masuk Vietnam, maka pelaku usaha di Jatim harus mengetahui karakteristik dan budaya serta gaya hidup masyarakat di sana.

"Misalnya, di Vietnam Selatan masyarakatnya  lebih suka manis. Sedangkan Vietnam Utara suka asin. Makanya seperti kopi Vietnam itu kopinya sangat manis sementara di Utara, orang lebih suka minum teh. Dan yang harus dipahami lagi bahwa konsumen Vietnam sangat sensitif terhadap harga dan tidak ada loyality terhadap brand. pokoknya murah enak itu yang dibeli," katanya.kbc6

Bagikan artikel ini: