Pebisnis perempuan punya peran penting dukung pemulihan ekonomi nasional

Rabu, 23 November 2022 | 10:20 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menilai, kehadiran perempuan dalam dunia bisnis di era modern jadi aset yang sangat berharga.

Hal tersebut disampaikan Menparekraf dalam acara AKSI Perempuan Awarding Ceremony di Tjufoo HQ, Selasa (22/11/2022).

"Persentasenya sekitar 57,22 persen, di mana 48,4 persen dari jumlah populasi ini menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan dan menciptakan lapangan kerja," ujar dia dalam konferensi pers, Selasa (22/11/2022).

Dia menambahkan, di dalam Kemenparekraf terdapat 4 orang deputi perempuan dari total 7 orang.

"Hal ini menunjukkan kami mendukung peran perempuan. Sebangian besar yang mengambil kebijakan di Kemenparekraf juga perempuan," imbuh dia.

Sandiaga menceritakan, saat masih terjun dalam dunia usaha, kehadiran perempuan dalam jajaran pengambil keputusan memiliki dampak yang signifikan.

"Mampu menaikkan omzet perusahaan, karena perempuan sangat mengerti kebutuhan pasar," urai dia.

Sementara, Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki menyampaikan survei dari Google yang menyebut sebanyak 40 persen perempuan di Indonesia memilih untuk memiliki bisnis sendiri.

"Bahkan Indonesia masuk ke dalam 9 negara, tempat perempuan memiliki perilaku kewirausahaan yang setara atau bahkan lebih dibandingkan laki-laki," kata dia.

Teten menjelaskan, perempuan merupakan kekuatan baru dalam perekonomian Indonesia.

Saat ini, UMKM perempuan disebut sebagai penggerak strategis dalam pembangunan ekonomi nasional.

Bahkan, Teten menegaskan, mayoritas pelaku UMKM di Indonesia adalah perempuan, atau sebesar 64,5 persen.

"Hal itu menunjukkan bagaimana pentingnya menggali potensi dan memberdayakan UMKM perempuan untuk mendukung pemerataan ekonomi," terang dia.

Teten juga menjabarkan, besarnya dominasi perempuan sebagai pelaku UMKM juga menunjukkan, mereka mampu sejajar dengan kaum laki-laki untuk turun memajukan perekonomian nasional. kbc10

Bagikan artikel ini: