Ekonomi Eropa diprediksi stagnan di 2023, ini penyebabnya

Sabtu, 14 Januari 2023 | 08:17 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Bank Dunia memprediksi pertumbuhan ekonomi negara di Eropa hanya tumbuh nol persen alias stagnan sepanjang tahun 2023. Perekonomian Eropa bahkan makin melemah 1,9 poin secara persentase.

Hal ini tidak terlepas dari krisis energi yang terjadi pasca invasi yang dilakukan Rusia di Ukraina. Termasuk akibat kebijakan pengetatan moneter yang terjadi di luar perkiraan.

"Pada tahun 2023, pertumbuhan kawasan Eropa diperkirakan nol persen karena gangguan pasokan energi yang sedang berlangsung," demikian dikutip dari Laporan Proyeksi Ekonomi Global Edisi Januari 2023, Jumat (13/1/2023).

Bank Dunia pun memperkirakan berbagai aktivitas ekonomi di Eropa masih akan terkontraksi di paruh pertama tahun 2023. Baru di akhir tahun ini kondisi diprediksi akan stabil.

Begitu juga dengan tingkat inflasi. Bank Dunia memperkirakan akan kembali moderat karena kondisi pasar kerja yang membaik dan harga energi mengalami penurunan.

Tak hanya Eropa, krisis energi dunia membuat perekonomian di sejumlah negara maju melemah di tahun 2023. Bank Dunia juga meramalkan pertumbuhan ekonomi di Jepang melemah hingga tinggal 1 persen di tahun 2023. Artinya pertumbuhan ekonomi Jepang melanjutkan perlambatan yang terjadi di tahun 2022.

"Pertumbuhan diperkirakan akan melambat lebih lanjut menjadi 1 persen pada tahun 2023, bersamaan dengan perlambatan di negara maju lainnya," kata dia.

Hal yang sama juga dialami Amerika Serikat. Negara yang dipimpin Joe Biden ini hanya akan tumbuh 0,5 persen di tahun 2023.

"Pertumbuhan diproyeksikan melambat menjadi 0,5 persen pada tahun 2023 turun 1,9 poin persentase di bawah perkiraan sebelumnya," kata Bank Dunia.

Rendahnya ekonomi di Amerika Serikat itu menjadi yang terlemah sejak tahun 1970. Bahkan lebih rendah dari kondisi ekonomi Negeri Paman Sam ini mengalami resesi. kbc10

Bagikan artikel ini: