Ada pembatasan angkutan barang, ini langkah TPS antisipasi penumpukan

Selasa, 18 April 2023 | 19:17 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Aturan pembatasan operasional angkutan barang di ruas-ruas jalan oleh pemerintah di masa libur Lebaran, diprediksi akan berimbas pada terjadinya lonjakan penumpukan petikemas di pelabuhan. Sebagai upaya mengantisipasi lonjakan di penumpukan peti kemas, Terminal Petikemas Surabaya (TPS) telah melakukan koordinasi baik internal maupun eksternal serta menetapkan alternatif strategi solusi.

Termasuk dalam strategi solusi adalah memastikan performa kesiapan alat dengan maintenance yang lebih insentif untuk alat bongkar muat di TPS dari jadwal maintenance rutin biasanya, baik Container Crane (CC), Rubber Tyred Gantry (RTG), head truck maupun alat bongkar muat lainnysa, mengatur slot lapangan penumpukan dengan menyiapkan blok-blok penumpukan sementara petikemas, khususnya untuk petikemas impor yang diperkirakan akan terjadi penumpukan dengan diberlakukannya pembatasan operasional angkutan barang.

Direktur Utama TPS Wahyu Widodo menyampaikan bahwa selama libur Lebaran, TPS tetap mengoptimalkan kegiatan operasionalnya sebagai strategi layanan prima dengan tetap memperhatikan kesempatan melaksanakan ibadah.

"Tahun ini kami pastikan operasional aman terkendali, pelayanan hanya libur di hari pertama lebaran untuk memberikan kesempatan teman-teman operasional beribadah," ungkap pria yang akrab disapa Wewe ini.

TPS memprediksi tren arus peti kemas yang sebagian besar berisi komoditas barang konsumsi akan semakin meningkat seiring dengan peningkatan kebutuhan pokok dan permintaan pasar, mengingat geliat ekonomi yang semakin baik di tengah ketidakpastian ekonomi global.

Hal ini nampak pada peningkatan arus petikemas dibandingkan bulan lalu meningkat sebanyak 16.68%. Arus petikemas pada Februari 2023 tercatat 101.090 TEUs, sedangkan arus petikemas bulan Maret 2023 sebanyak 123.720 TEUs.

Kenaikan arus peti kemas internasional juga terjadi di TPS. Tren arus peti kemas internasional hingga Maret 2022 tercatat sebanyak 311.260 TEUs, meningkat 0,13% dibanding periode yang sama pada tahun sebelumnya yakni 311.660 TEUs.

Wahyu juga menyampaikan bahwa menjelang Lebaran diprediksi komoditi yang diangkut menggunakan reefer container akan meningkat, mengingat komoditi kebutuhan pokok banyak yang menggunakan petikemas berpendingin, terutama pada week 22-23 (9 - 22 April 2023).

"Mengantisipasi peningkatan jumlah kebutuhan reefer plug di TPS, kami telah menyediakan sebanyak 1.448 unit reefer plug, sehingga kami pastikan aman," ungkap Wahyu.

Selain itu, saat ini TPS juga akan memberlakukan Single Truck Identification Data (STID) yang sudah disosialisasikan kepada pengusaha trucking pada Senin (17/4), sesuai mandatori dari Otoritas Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, yang akan diberlakukan mulai 2 Mei 2023. Hal ini dilakukan untuk menjamin keamanan pengiriman petikemas pada trucking.

STID merupakan tindak lanjut penerapan Program National Logistic Ecosystem (NLE). NLE adalah ekosistem logistik yang menyelaraskan arus lalu lintas barang dan dokumen internasional sejak kedatangan sarana pengangkut hingga barang tiba di gudang. NLE berorientasi pada kerja sama antar instansi pemerintah dan swasta, melalui pertukaran data, simplifikasi proses, penghapusan repetisi dan duplikasi.

Salah satu Program NLE tersebut terdapat Penerapan STID. Dimana STID merupakan sistem elektronik pendataan setiap truk yang beroperasi di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya guna menunjang Truck Booking System dan Terminal Operating System.

Sebelumnya, truk pengangkut petikemas di TPS menggunakan BAT Number sebagai Truck Identification Data (TID) yang melakukan operasional di TPS, dimana pemberlakuannya hanya di TPS saja, karena masing-masing terminal menerbitkan TID nya sendiri. Dengan diberlakukan mandatori STID yang untuk seluruh terminal khususnya di lingkungan Pelabuhan Tanjung Perak, tentunya lebih memudahkan pelanggan, sehingga cukup satu STID, maka mereka dapat menggunakannya di semua terminal di wilayah Pelabuhan Tanjung Perak.kbc6

Bagikan artikel ini: