Terus Bertumbuh, Transaksi Digital Banking di RI Tembus Rp5.035,37 Triliun

Jum'at, 25 Agustus 2023 | 14:02 WIB ET
Gubernur BI, Perry Warjiyo
Gubernur BI, Perry Warjiyo

JAKARTA, kabarbisnis.com: Bank Indonesia (BI) mencatat kinerja transaksi ekonomi dan keuangan digital di Tanah Air terus bertumbuh, seiring dengan perkembangan infrastrujtur dan layanan sistem pembayaran yang aman, lancar, dan andal.

"Nilai transaksi Uang Elektronik (UE) pada Juli 2023 meningkat 10,50% (yoy) sehingga mencapai Rp39,21 triliun, sementara nilai transaksi digital banking tercatat Rp5.035,37 triliun atau tumbuh sebesar 15,50% (yoy)," kata Gubernur BI, Perry Warjiyo seperti dikutip, Jumat (25/8/2023).

Dia menyebut, nilai nominal transaksi QRIS terus menunjukkan pertumbuhan sebesar 84,50% (yoy) sehingga mencapai Rp18,01 triliun, dengan jumlah pengguna 38,24 juta dan jumlah merchant 27,51 juta yang sebagian besar merupakan UMKM.

"Bank Indonesia terus mendorong akselerasi digitalisasi sistem pembayaran dan perluasan kerja sama sistem pembayaran antarnegara guna mendorong inklusi ekonomi keuangan serta perluasan ekonomi dan keuangan digital," kata Perry.

Sementara itu, nilai transaksi pembayaran menggunakan kartu ATM, kartu debet, dan kartu kredit mencapai Rp707,90 triliun atau turun sebesar 4,26% (yoy).Dari sisi pengelolaan uang Rupiah, jumlah Uang Kartal Yang Diedarkan (UYD) pada Juli 2023 meningkat 4,14% (yoy) sehingga menjadi Rp951,13 triliun.

"Bank Indonesia terus memastikan ketersediaan uang Rupiah dengan kualitas yang terjaga di seluruh wilayah NKRI melalui program pengedaran uang Rupiah ke daerah 3T (Terluar, Terdepan, Terpencil) serta melalui kegiatan Kas Keliling, Kas Titipan dan Ekspedisi Rupiah Berdaulat," pungkas Perry. kbc10

Bagikan artikel ini: