Pasokan Melimpah, Indonesia Berpeluang Jadi Hub Karbon Dunia

Kamis, 9 November 2023 | 12:09 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Indonesia dinilai berpotensi menjadi hub perdagangan karbon dunia karena memiliki pasokan kredit karbon yang melimpah.

Ketua Umum Indonesia Carbon Trade Association (IDCTA) Riza Suarga mengatakan, Indonesia bisa menjadi hub karbon dunia, mengalahkan Jepang hingga yang sudah lebih dulu menerapkan teknologi Carbon Capture and Storage (CCS) dan Carbon Capture, Utilization, and Storage (CCUS).

"Besarnya potensi Indonesia sebagai pusat perdagangan karbon dunia terlihat dengan adanya beberapa CCS hub proyek yang saat ini dikembangkan: Sumatra, North-West Java, Papua, dan Masela. Lokasi tersebut merupakan potensi yang mungkin ke depannya akan dikembangkan sebagai CCS hub," jelas Riza dikutip dari keterangannya, Rabu (8/11/2023).

Menurut Riza, CCS akan menjadi jalan baru dalam pengembangan bisnis rendah karbon di masa depan, termasuk pengembangan hidrogen serta amonia hijau dan biru. Pihaknya pun menginisiasi Forum Carbon Digital Conference (CDC) yang akan digelar pada 8-10 November 2023 di Bali. Akan ada 350 peserta yang hadir di forum tersebut yang membahas tentang pasar karbon.

"Tentunya IDCTA berharap akan terjadi transaksi pembelian karbon di forum tersebut. Kami berharap cita-cita Presiden Joko Widodo yang ingin menjadikan Indonesia sebagai hub/poros karbon dunia bisa tercapai dalam waktu dekat," kata Riza.

CDC 2023 diselenggarakan oleh IDCTA bekerja sama dengan International Emission Trading Association (IETA), PwC Indonesia dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

PwC Indonesia Sustainability Leader dan Knowledge Partner untuk CDC 2023, Yuliana Sudjonno menambahkan, Indonesia mempunyai pasokan kredit karbon yang melimpah. Namun, tanpa sisi permintaan yang kuat di pasar karbon, pasar pemasok tidak akan berarti apa-apa.

"Selain itu, diperlukan juga ekosistem yang mendukung mekanisme pemantauan kualitas kredit sehingga dapat menciptakan kepercayaan masyarakat terhadap keandalan dan kredibilitas kredit yang diperdagangkan di IDX Carbon," jelasnya.

Forum CDC 2023 juga menjadi sebuah tempat untuk bertemu dengan calon pembeli karbon. Riza memberi contoh, ada sekitar 15.000 perusahaan Jepang di Indonesia yang menjadi potential buyer karbon. Indonesia memiliki potensi sumber daya alam yang luar biasa.

Potensi itu dapat dioptimalkan untuk menekan emisi karbon, termasuk memanfaatkannya melalui bursa karbon. Mengutip pernyataan Presiden Joko Widodo, potensi bursa karbon Indonesia mencapai lebih dari Rp3.000 triliun. Potensi ini akan menjadi sebuah kesempatan ekonomi baru yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Hal ini sejalan dengan arah dunia yang sedang menuju kepada ekonomi hijau. Aktivitas perdagangan karbon di dalam negeri, lewat perdagangan primer antarentitas bisnis dan sekunder melalui bursa Otoritas Jasa Keuangan dapat mencapai US$1 miliar sampai dengan US$15 miliar, atau setara dengan Rp225,21 triliun setiap tahunnya. kbc10

Bagikan artikel ini: