Perkuat Distribusi Pangan, Bapanas Perbanyak Cold Storage

Sabtu, 11 Mei 2024 | 08:54 WIB ET
Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi
Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi

JAKARTA, kabarbisnis.com: Badan Pangan Nasional (Bapanas) memperkuat distribusi logistik pangan di seluruh wilayah Indonesia melalui pengembangan sarana prasarana rantai dingin (cold chain), sehingga tetap aman dan kualitasnya terjaga.

"Aspek perpanjangan shelf life atau kerap disebut masa simpan pangan merupakan faktor penting dalam menunjang distribusi logistik pangan yang menjangkau seluruh daerah. Terkait itu, kami menaruh atensi pada pengembangan sarana prasarana rantai dingin atau cold chain," kata Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi dalam keterangan di Jakarta, Sabtu (11/5/2024).

Arief menegaskan, upaya memperkuat distribusi logistik pangan ke seluruh wilayah Indonesia telah disampaikan lewat seminar 'Peran Teknologi dan Perusahaan Start-up Pada Keandalan Logistik Pangan' yang digelar Perkumpulan Pelaku Logistik Indonesia (PPLI) di Jakarta.

Dalam beberapa kesempatan selalu menyampaikan kepada Presiden Joko Widodo tentang pentingnya sarana penyimpanan pendingin (cold chain). "Di luar negeri sudah mulai sejak lama. Kalau kita baru mulai, tidak mengapa. Kita sudah memulai tapi cepat, karena Indonesia ini tidak seperti negara lain, kita ini negara kepulauan," ujar Arief.

Dia menerangkan, salah satu penyebab harga pangan di Indonesia selalu naik turun karena tidak memiliki alat untuk memperpanjang masa simpan (shelf life). "Itu ada Apel Fuji dari China bagian utara, walaupun di sana sedang winter, tapi masih bisa terus kirim. Itu karena mereka bisa mengatur tidak hanya suhunya saja. Ada namanya control atmosfer storage," kata dia.

Sejak 2022,Bapanas mendukung penguatan cadangan pangan dengan menyalurkan total 30 sarana prasarana penyimpanan pendingin (cold chain) di 12 provinsi sentra produsen pangan strategis. Adapun dari jenis alatnya antara lain cold storage dengan kapasitas hingga 12 ton, air blast freezer kapasitas hingga 3 ton, heat pump dryer kapasitas 200 kilogram per batch, dan refeer container kapasitas hingga 20 ton.

"Tahun ini saya mau selesaikan totalnya sampai 40 alat cold chain. Saya akan pastikan ada di sentra-sentra produksi beberapa kabupaten/kota," ujar Arief.

Menurut Arief, ketahanan pangan yang benar adalah ketahanan pangan yang mendahulukan kemandirian pangan. Cara menjaganya, salah satunya adalah dengan memiliki alat untuk memperpanjang masa simpan (shelf life) dan disimpan tanpa mengurangi kualitas pangan.

Arief mengatakan, tantangan pangan global hari ini cukup mengkhawatirkan. Jumlah penduduknya naik, lahan semakin sempit, harga semakin mahal, geopolitik tidak bisa kita prediksi. Sehingga salah satu solusi yang harus dilakukan dengan kondisi tersebut yakni dengan meningkatkan produksi pangan dalam negeri.

"Namun setelah produksi dalam negeri naik, sudah banyak, saking banyaknya malah harganya jatuh. Jadinya petaninya enggan menanam lagi, peternak juga. Kita tidak ingin begitu. Jadi tugas kita semua termasuk Badan Pangan Nasional bersama BUMN, mempersiapkan pada saat produksi meninggi berperan sebagai offtaker," pungkasnya. kbc11

Bagikan artikel ini: