Perusahaan CT ikut garap pembiayaan KPR

Rabu, 3 Juni 2015 | 10:36 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com:  Tiga perusahaan pembiayaan (multifinance) anak usaha CT Corp yakni PT Mega Central Finance, PT Mega Auto Finance dan PT Mega Finance memastikan diri untuk menggarap pembiayaan Kredit Pemilikan Rumah alias (KPR) pada kuartal empat tahun ini.

Niat itu menindaklanjuti keputusan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang mengizinkan perluasan usaha pembiayaan bagi industri dalam negeri pada November 2014 lalu.

Untuk tahap awal, mereka akan menjalankan proyek tersebut dengan memperoleh sumber pendanaan dari PT Bank Mega Tbk sebagai induk usaha. "Tahun depan kami berencana untuk bekerja sama dengan PT Sarana Multigriya Finansial Tbk (SMF)," tutur Wiwie Kurnia, Presiden Direktur Pengelola Perusahaan Pembiayaan CT Corp akhir pekan lalu.

Meskipun enggan membeberkan target pembiayaan KPR hingga akhir tahun 2015 nanti, ia mengaku saat ini persiapan yang berlangsung sudah memasuki tahap finalisasi.

Sekadar informasi, SMF merupakan lembaga yang didirikan pemerintah Indonesia untuk memfasilitasi aliran dana jangka menengah atau panjang dari pasar modal ke sektor perumahan melalui lembaga penyalur KPR.

Memang saat ini, lanjut Wiwie, sebanyak 70% sumber pendanaan mereka berasal dari Bank Mega. Sedangkan sisanya bersumber dari pinjaman bank dalam negeri lainnya. Dalam kurun satu hingga dua tahun mendatang, mereka berencana untuk diversifikasi sumber pendanaan dengan menerbitkan surat utang.

Ia mengaku, sejak tahun 2013, mereka sudah mulai memperluas kantong pendanaannya agar tidak bergantung sepenuhnya melalui Bank Mega. "Paling cepat tahun depan terbitkan obligasi. Tapi kami masih lihat situasi terakhir, kalau biaya dana dari bank lebih murah, tidak jadi terbit," pungkasnya. kbc10

Bagikan artikel ini: