PLTU Paiton diserang ubur-ubur, PLN kerahkan 90 petugas

Minggu, 1 Mei 2016 | 21:44 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: PT PLN (Persero) mengerahkan sebanyak 90 petugas untuk membersihkan ribuan ubur-ubur yang mengganggu operasi mesin pendingin Pembangkit Listrik Tenaga Uap Paiton 9 di Probolinggo, Jawa Timur.

Manajer Senior Humas PLN Agung Murdifi mengatakan, pihaknya mempercepat pembersihan binatang laut itu dari mesin pendingin pembangkit dengan mengerahkan personel dalam jumlah cukup banyak.

"Pascamasuknya ribuan ubur-ubur ke dalam sistem air pendingin utama mesin pembangkit, hingga kini pembersihan dan perbaikan terus dilakukan anak perusahaan PLN, PT PJB PLTU Paiton 9," katanya di Jakarta, Sabtu (30/4/2016).

Menurut dia, pihaknya membersihkan ubur-ubur di sepanjang laluan sistem air pendingin utama dan menambah jaring (jellyfish net) yang permanen di sekitar masukan (intake) kanal. Namun, kata dia, banyaknya jumlah ubur-ubur dengan tekstur yang lembut dan halus membuat pembersihannya memerlukan waktu.

General Manajer PLTU Paiton 9 Arief Teguh Sutrisno menambahkan, sejak 2012, PLTU Paiton 9 mengantisipasi serangan ubur-ubur, yang terjadi setiap Mei, namun kali ini, kedatangan ubur-ubur jumlahnya jauh lebih banyak.

"Kami sebenarnya telah memasang jaring-jaring permanen untuk menghadang ubur-ubur masuk ke dalam laluan sistem air pendingin utama. Namun, tahun ini sepertinya terjadi fenomena baru yang kemungkinan terkait dimulainya musim dingin di Australia dan pergantian musim di Jawa Timur. Untuk selanjutnya, kami akan mempelajari lebih lanjut fenomena ini," katanya.

Dia bilang, kedatangan ubur-ubur dalam jumlah banyak dan tempo mendadak baru pertama kali dialami PLTU Paiton 9. Selain Unit 9, serangan ubur ubur juga mengganggu mesin pendingin PLTU Paiton Unit 6.

Sementara itu, Kepala Subbidang Informasi Meteorologi BMKG Haritirto Djatmiko mengungkapkan, masa transisi musim kemarau ke hujan kali ini bersifat basah, yang akan mempengaruhi perilaku ekosistem laut. kbc10

Bagikan artikel ini: