BEI tantang pemda cari pendanaan dari bursa

Senin, 5 Desember 2016 | 17:00 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Belum membaiknya perekonomian global memaksa sejumlah negara mencari pendanaan negara untuk pembangunan. Salah satunya adalah dengan mengoptimalkan dana di pasar modal.

Saat ini, meski pemerintah telah meningkatkan transfer daerah dan dana desa dalam APBN 2017, Direktur Pengembangan Bursa Efek Indonesia, Nicky Hogan menilai sudah saatnya pemerintah daerah tidak mengandalkan dana-dana dari pusat saja.

"Saya rasa perlu Pemda mengeluarkan municipal bonds," kata Nicky di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (5/12/2016).

Menurut Nicky, melihat perkembangan perekonomian global dan domestik saat ini, kebutuhan pembangunan Pemda sudah seharusnya dicukupi dari berbagai sumber, termasuk pasar modal.

"Ya tentunya itu salah satu terobosan yang baik untuk Pemda, tidak hanya mengandalkan anggaran, tetapi juga bisa melakukan pendanaan sendiri melalui penerbitan obligasi daerah," ucap Nicky.

Meski begitu, diakui Nicky, penerbitan obligasi daerah memang belum berjalan mulus. Masalahnya terletak pada belum adanya kesepahaman antara Pemda dengan legislatif di daerah atau DPRD mengenai penerbitan obligasi daerah.

"Kendalanya saya rasa karena di daerah itu kan bagaimanapun perizinan tidak hanya di Pemda, tetapi juga legislatif," kata Nicky. "Saya tidak bilang politis, tapi persetujuannya harus sampai legislatif. Intinya butuh kesepahaman diantara mereka," imbuh Nicky.

Bursa Efek Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan tentu akan sangat terbuka jika ada Pemda yang mau menerbitkan obligasi daerah. Edukasi dan sosialiasi juga terus dilakukan, namun keputusan tetap kembali pada Pemda dan DPRD-nya.

Sementara itu, mengenai pihak mana yang seharusnya menjadi auditor, Nicky enggan memberikan banyak komentar, apakah harus Badan Pemeriksa Keuangan atau cukup dari Kantor Akuntan Publik. kbc10

Bagikan artikel ini: