Distribusi sembako dengan HET bakal diperketat

Selasa, 13 Juni 2017 | 10:11 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemerintah akan memperketat pengawasan distribusi bahan kebutuhan pokok yang telah memiliki Harga Eceran Tertinggi (HET) seperti gula pasir, minyak goreng, dan daging sapi. Langkah ini dilakukan untuk menekan ulah para spekulan.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan, saat ini upaya-upaya spekulatif tersebut ditengarai masih ada meski jumlahnya sudah banyak menurun. Ada pihak-pihak yang berusaha untuk mengambil keuntungan dari penerapan kebijakan HET tersebut. "Tapi upaya spekulatif itu masih dilakukan, karena orang sudah terbiasa mencoba untuk mencari celah," kata Enggartiasto, di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (12/6/2017).

Salah satu rantai pasok yang akan diperketat pengawasannya adalah antara para distributor dengan ritel modern. Pemerintah menilai, ada potensi dari pihak yang tidak bertanggung jawab untuk menahan pasokan atau mengambil pasokan dalam jumlah besar dari ritel modern tersebut. "Jika di pasar modern harga naik, maka di pasar tradisional harga juga akan naik," kata Enggartiasto.

Beberapa waktu lalu, Kementerian Perdagangan telah memfasilitasi penandatanganan nota kesepahaman antara Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) dengan distributor gula, minyak goreng dan daging pada 4 April 2017.

Dalam kerja sama tersebut, disepakati bahwa harga eceran tertinggi untuk gula pasir Rp 12.500 per kilogram, minyak goreng kemasan sederhana Rp 11 ribu per liter dan daging beku dengan harga maksimal Rp 80 ribu per kilogram. Namun, untuk harga di pasar ritel modern yang sudah mampu dikendalikan pemerintah tersebut belum menjangkau pasar tradisionnal. Dengan adanya selisih harga antara pasar modern dan tradisional tersebut, menciptakan peluang munculnya spekulan.

Berdasarkan data dari Sistem Pemantauan Pasar Kebutuhan Pokok (SP2KP) Kemendag, pada Senin (12/6), harga rata-rata nasional untuk gula pasir tercatat sebesar Rp 13.420 per kilogram, minyak goreng curah Rp 11.482 per liter dan daging sapi yang masih berada pada kisaran Rp 115.734 per kilogram. "Kita akan memastikan dengan penyamaan data antara ritel dan pemasok. Begitu ada penyimpangan, kita akan usut," ujar Enggartiasto. kbc10

Bagikan artikel ini: