Penjualan rokok nasional susut, pangsa pasar Sampoerna tergerus

Jum'at, 21 Juli 2017 | 22:48 WIB ET

JAKARTA, kabarisnis.com: Turunnya volume penjualan rokok nasional rupanya ikut menggerogoti pangsa pasar PT HM Sampoerna Tbk (HMSP). Akibat penurunan tersebut, hampir seluruh pangsa pasar segmen bisnis milik HMSP tergerus.

Penurunan ini tak lepas dari turunnya volume penjualan rokok nasional secara keseluruhan. Sepanjang semester I 2017, total volume penjualan rokok di Indonesia mencapai 146,6 miliar batang, turun hampir 9% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, 160,8 miliar.

Seiring dengan penurunan tersebut, HMSP hanya mampu mencatat volume penjualan sebesar 48,21 miliar batang. Jika dibandingkan dengan semester I 2016, maka volume penjualan itu mengalami penurunan sebesar 10%. Per semester I 2016, volume penjualan HMSP tercatat sebesar 53,71 miliar.

Berdasarkan data resmi perseroan, Jumat (21/7/2017), pangsa pasar segmen sigaret kretek tangan (SKT) per semester I tahun ini sebesar 17,8%, turun dari sebelumnya 18,6%. Demikian pula halnya dengan segmen sigaret putih mesin (SPM) yang pangsa pasarnya turun jadi 5,5% dari sebelumnya 6,1%.

Hanya segmen sigaret kretek mesin (SKM) HMSP yang mencatat kenaikan pangsa pasar menjadi 76,7%. Posisi ini telah berubah dari sebelumnya 75,3% pada semester I 2016.

Secara keseluruhan, pangsa pasar perusahaan semester I tahun ini tercatat sebesar 32,9%, turun dari sebelumnya 33,4% pada semester I 2016. kbc10

Bagikan artikel ini: