Rem ekspansi, Alfamart 'hanya' akan bangun 800 gerai baru di tahun ini

Selasa, 3 April 2018 | 08:46 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk (Alfamart) berencana menambah ratusan gerai pada tahun ini. Gerai-gerai Alfamart tersebut akan dibangun di beberapa wilayah, terutama di Pulau Jawa dan di Timur Indonesia.

CEO Alfamart, Hans Prawira menjelaskan, total jumlah toko Alfamart hingga akhir Desember 2017 mencapai 13.477 unit dan akan bertambah pada 2018 ini. "Tahun ini kami ada rencana membangun 800 toko baru. 150 franchise dan 650 itu toko regional. Jumlahnya lebih sedikit dibanding tahun lalu yang mencapai 1.011 toko baru," ujar Hans di Hotel Shangri-La Jakarta, Senin (2/4/2018).

Penurunan jumlah toko yang dibangun tahun ini tak terlepas dari keputusan perusahaan yang lebih selektif memilih area tempat berdirinya gerai Alfamart. Menurut Hans, di beberapa daerah saat ini kondisinya sudah cukup padat. Perusahaan tidak ingin kanibalisasi terjadi seiring dengan pertambahan toko baru di beberapa daerah tersebut.

"Kami akan lebih selektif dengan pertimbangan profit. Fokusnya 50 persen di Pulau Jawa dan 50 persen lainnya di luar Pulau Jawa. Wilayah Timur bagus dan kami sudah ada di Kalimantan, Sulawesi seperti Makassar dan Manado. Itu potensinya cukup besar," jelas Hans.

Potensi tersebut datang karena adanya peningkatan daya beli yang terjadi di wilayah Timur Indonesia. Selain itu, keberadaan beberapa distribution center (DC) di sana juga menjadi penyebab perusahaan bakal memperbanyak gerai Alfamart luar Pulau Jawa.

"Jadi kami akan terus membuka toko baru di luar Pulau Jawa, karena kami sudah punya Distribution Center-nya," kata dia.

Dia menambahkan, Distribution center merupakan fixed cost buat perusahaan. Saat ini ada 32 DC milik Alfamart. "Selain itu, tentunya DC yang masih under utilized ingin kami optimalkan sehingga bisa menghasilkan. Di luar Jawa itu kan relatif masih baru, jadi kami akan coba genjot investasi dan ekspansi di sana juga," ujar Hans.

Sekadar informasi, Alfamart merupakan perusahaan ritel terkemuka di Indonesia. Berdiri sejak tahun 1999, saat ini Alfamart didukung dengan 13.477 jaringan toko di berbagai wilayah di Indonesia dan melibatkan lebih dari 400 pemasok berbagai macam produk. Tercatat empat juta konsumen yang bertransaksi di gerai jaringan mini market ini setiap harinya. kbc10

Bagikan artikel ini: