Indonesia jadi negara paling dermawan di dunia

Jum'at, 16 November 2018 | 07:11 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Indonesia dinobatkan menjadi negara paling dermawan di dunia menurut survei Charities Aid Foundation (CAF). 

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan Indonesia menduduki peringkat 1 dengan indeks 59% mengalahkan Australia dan Selandia Baru di peringkat 2 dan 3.  Padahal, Indonesia memiliki pendapatan per kapita yang rendah bila dibandingkan Australia dan Selandia Baru. 

"Indonesia menjadi negara paling dermawan nomor 1 di dunia itu sangat membanggakan. Jadi justru yang dilihat dalam indeks itu adalah dengan income yang terbatas ternyata tetap banyak orang memberi. Ini membuat Indonesia jadi lebih baik dibanding dengan negara yang income-nya sangat besar," ujarnya di sela pembukaan Filantropi Indonesia Festival 2018 di JCC, Kamis (15/11/2018). 

Filantropi di Indonesia ini sebagian besar juga dilakukan oleh kalangan millennial sehingga membuktikan bahwa untuk menjadi filantropi tidak perlu menunggu tua.  

Bambang menambahkan mayoritas di Indonesia beragama muslim sehingga banyak dari mereka menyumbang dengan berbagai instrumen baik itu zakat, infaq atau Sodaqoh (ZIS) karena ajaran agama untuk menolong sesama. 

"Mayoritas penduduk Indonesia adalah muslim mereka sudah mulai channel untuk melakukan filantropi melalui zakat, infaq dan sedekah. Dan itu berlangsung terus menerus dan ini tentu membantu meningkatkan indeks kedermawanan Indonesia yang mungkin tidak ditemukan di negara lain di dunia," katanya.

Pengumpulan ZIS di Indonesia 2002-2016 meningkat 38% per tahun. Jumlah ZIS pada 2016 mencapai US$363,9 miliar atau meningkat 35,14% dari tahun sebelumnya. Potensi zakat sekitar US$16,2 miliar atau 3,4% Produk Domestic Bruto.

"ZIS akan dikhususkan untuk mendukung TPB/SDGs dengan skema pelengkap," ucap Bambang. kbc10

Bagikan artikel ini: