Datang ya! Solo Menari 24 Jam siap meriahkan Kota Solo

Kamis, 25 April 2019 | 12:16 WIB ET

JAKARTA - Peringatan World Dance Day atau Hari Tari Dunia 2019 di Kota Solo dipastikan meriah. Rangkaiannya dijamin akan membuat kota Solo memanas. Apalagi event yang di gelar di Kampus Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta itu kembali mementaskan tari 24 jam nonstop. Belum lagi berbagai pementasan tari lainnya yang siap membuai wisatawan. Perhelatan bertajuk Solo Menari 24 Jam ini siap digelar pada Senin,  29 April 2019.

"Ini merupakan rangkaian acara tahunan yang selalu menjadi buruan para penikmat seni budaya khususnya seni tari. Kehadirannya selalu mampu menjadi magnet tersendiri pariwisata Kota Solo," ujar Menteri Pariwisata Arief Yahya, Rabu (23/4)

Jaminan hebohnya acara terlihat dari deretan pengisi acaranya. Sekitar 6000 penari dari 175 grup tari yang ada di seluruh pelosok Indonesia siap unjuk kebolehan di ajang tersebut.

Perhelatan pun semakin spesial dengan keterlibatan penari difabel se Karesidenan Surakarta. Apalagi mereka dilatih secara langsung oleh koreografer kenamaan Jonet Sri Kuncoro.

"Ini yang membedakan Event Solo Menari 24 Jam dengan event lainnya. Kehadirannya selalu mampu memberikan kejutan-kejutan baru untuk memanjakan wisatawan. Silahkan datang dan buktikan di Kota Solo," kata Menpar Arief.

Hal serupa juga diungkapkan Asdep Pengembangan Pemasaran I Regional II Kemenpar Adella Raung. Menurutnya event ini menjadi menu wajib bagi para wisatawan. Menurutnya perhelatan ini sangat berbobot dan begitu atraktif.

"Selama 13 tahun perhelatan ini berjalan, perhelatan ini mampu terus berkembang dan semakin besar. Semakin eksis tanpa tergerus jaman," ucap Adella.

Sementara itu Kepala Bidang Pemasaran Area I Jawa Wawan Gunawan memaparkan rangkaian perhelatan tersebut. Ikon pertunjukkan menari selama 24 jam nonstop nantinya akan dibawakan oleh 6 orang penari. Mereka berasal dari Bali, Kalimantan dan Jawa.

Dalam event Solo Menari kali ini juga menampilkan gelar Karya Tari Keraton dari Kraton Solo, Kraton Yogyakarta, Pakualaman dan Mangkunegaran. Disamping itu juga menampilkan empat maestro tari Indonesi dari berbagai jenis tarian.

Ada Wied Senjani dengan seni baletnya yang juga berkarya di tari tradisi Jawa. Wahyu Santoso Prabowo maestro tari Jawa. Retno Maruti juga maestro tari tradisionil Jawa dan Frans Jiu Luway asal Kalimantan Timur  yang merupakan maestro tari tradisi Dayak. 

"Dengan event ini diharapkan seni tari akan mendunia, baik modern tradisional, dan semakin banyak melibatkan para generasi muda atau kaum milenial. Kalau Pak Menpar Arief Yahya bilang, budaya itu semakin dilestarikan semakin mensejah terakan. Karena itu sangan digandrungi wisatawan khususnya wisman," papar Wawan. kbc9

Bagikan artikel ini: