Kementan gelontorkan telur ayam ras di bawah harga pasar

Rabu, 8 Mei 2019 | 18:19 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Kementerian Pertanian (Kementan) menggelar operasi pasar telur ayam ras di pasar Palmerah Jakarta Barat, Rabu (8/5/2019), yang merupakan pasar tradisional guna menstabilkan harga telur yang mencapai Rp 26.000 /kg (kilogram). Karena itu, harga telur ayam ras pada operasi pasar ini Rp 23.000/kg.

Kepala Badan Ketahan Pangan Kementan Agung Hendardi mengatakan operasi pasar dilakukan pada pasar-pasar tradisional yang harga telur mencapai Rp 26.000/kg. Pasalnya, harga ini sangat membebani konsumen sehingga pemerintah harus melakukan intervensi agar harga telur ayam stabil.

"Kami telah menjalin kerjasama dengan PD. Pasar Jaya, beberapa harga di pasar yang kita survey 3 hari jelang ramadhan harga diatas 25.000 /kg dari 40 pasar tradisional. Hanya ada 7 pasar yang terjadi kenaikan harga,  sesuai dengan arahan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, harga ini harus normal, karena harga ditingkat peternak masih stabil Rp 22.000 per kg,” ujar Agung.

Agung menyebutkan jumlah telur ayam pada operasi pasar ini sebanyak 7 ton. Kementan terus melakukan monitoring harga sehingga jika harga telur ayam belum normal maka operasi pasar akan dilanjutkan hingga harga kembali normal.

Terkait anomali fluktuasi harga jelang ramadhan dan idul fitri, sambung Agung, fenomena ini harus dipahami bahwa memasuki bulan Ramadhan dan jelang Idul Fitri, masyarakat biasanya "rush" untuk menyetok baik telur maupun bawang.

“Namun demikan, harus dicatat bahwa setelah lebaran idul fitri, harga akan kembali normal. Dengan demikian, kenaikan harga saat ini hanya sesat karena memang di bulan Ramadhan hingga Lebaran, permintaan pasti tinggi. Tapi pemerintah terus berupaya menstabilkan harga dan menyediakan pasokan yang cukup,” terang Agung.

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternakan, Kementan, Fini Murfiani mengatakan harga telur saat ini secara umum sudah kondusif dan di peternak layer pun sudah bagus yaitu 22.000/kg. Namun di pasar Palmerah dan enam pasar lainnya yang ada  di Jakarta, mengalami kenaikan harga telur hingga Rp 26.000/ kg.

“Makanya salah satunya di pasar Palmerah ini kami lakukan operasi pasar telur ayam dengan harga 23.000 per kg agar harga stabil. Untuk luar daerah sendiri kami serahkan kepada pemerintah daerah masing-masing daerah,” ujarnya.

Manager PD. Pasar Palmerah Muhridwan mengatakan pihaknya menyambung positif dan mendukung adanya gelar pangan murah. Hal ini bertujuan untuk menstabilkan harga di pasar tradisional, di mana langsung diterima oleh konsumen.

“Seminggu yang lalu harga telur memang naik di kisaran Rp 26 .000/per kg. Jadi kami sangat senang sekali hari ini turun operasi pasar,” katanya.

Dalam operasi pasar pangan murah ini, masyarakat sangat senang dan terbantu adanya bahan pangan pokok yang dijual dengan harga murah. Buktinya,  Bu Nur (55 tahun) yang merupakan salah satu pembeli di operasi pasar ini mengatakan sebelumnya harga telur 26.000 per kg. Jadi, harga Rp 23.000/per kg ini sangat membantu atau meringankan pengeluaran.

"Telur harganya murah ini bikin kami masyarakat senang. Mudah-mudahan ini dilakukan terus selama Ramadhan. Kalau harga murah kan masyarakat jadi senang,” ujarnya.

Perlu diketahui, selain di pasar Palmerah, Kementan juga secara serentak menggelar operasi pasar telur ayam di 6 pasar yang ada di wilayah Jakarta yang harga telur mengalami kenaikan hingga Rp 26.000/kg. Yakni pasar Petojo Hilir, Pulo Gadung, Pluit, dan pasar Glodok.kbc11

Bagikan artikel ini: