YLKI nilai pembatasan akses medsos langgar hak publik

Jum'at, 24 Mei 2019 | 17:12 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengkritik langkah pemerintah memblokir akses media sosial yang telah berlangsung selama tiga hari.

Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi menyebut langkah pemblokiran media sosial melanggar UU Nomor 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen. "Pemblokiran itu melanggar hak-hak publik yang paling mendasar yakni mendapatkan informasi bahkan merugikan secara ekonomi," ujar Tulus keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (24/5/2019)

Memang, pemerintah telah menjelaskan bahwa langkah pemblokiran media sosial dilakukan untuk mencegah penyebaran berita bohong atau hoax sejak kerusuhan 22 Mei 2019. Namun, Tulus mengatakan bahwa pemblokiran tetap harus berdasarkan paramater dan kriteria yang jelas.Parameter pemblokiran dalam keadaan darurat menurut Tulus harus terukur definisi paling tepat. Apalagi, batasan antara hoaks dan fakta semakin kabur.

Tulus mengungkapkan pemblokiran akses media sosial bisa menjadi preseden buruk pemberangusan suara publik yang dijamin konstitusi. Ia menegaskan pemerintah harus mementingkan kepentingan masyarakat.

Tulus berpendapat pemerintah harus mampu menjelaskan kepada publik manfaat dan efektivitas pemblokiran. Sehingga, langkah pembatasan akses media sosial mempunyai efek signifikan dan dampak positifnya lebih banyak daripada hasil negatif.

Selain itu, pemerintah harus bisa mencari langkah tepat untuk mengatasi hoax . Terlebih, masyarakat mampu mencari alternatif lain untuk menggunakan media sosial seperti aktivasi aplikasi VPN (Virtual Private Network) untuk mengakses WhatsApp, yang sudah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat. "Bukan hanya untuk bersosialita, tetapi untuk menunjang aktivitas kerja dan aktivitas perekonomian," katanya lagi.

Sebagai informasi, Pemerintah membatasi akses terhadap media sosial untuk mencegah penyebaran hoax terkait dengan kerusuhan 22 Mei 2019. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menemukan setidaknya lima hoax sejak kerusuhan 22 Mei.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyatakan fitur yang dibatasi terutama untuk berbagi gambar dan video karena dianggap mudahmemicu emosi pengguna.Namun, sejumlah pengguna WhatsApp, Instagram dan Facebook mengeluhkan gangguan yang lebih luas. Sementara Twitter masih bisa digunakan secara normal.kbc11

Bagikan artikel ini: